5/23/2016

Liburan ke Kota Gudeg

Hallo apakabar semuanya, kali ini aku menulis di blog lagi (walaupun blog sudah ga begitu ngetrend karena telah digantikan dengan video blog di youtube), mumpung aku ada cerita yang bisa aku share dan aku mau berbagi kisah nih selama aku di Jogja. Pada hari Selasa, 10 Mei 2016 aku berangkat menuju Yogyakarta untuk pertama kalinya sendirian menggunakan alat transportasi Kereta Api. Keberangkatan ku di mulai dari 7:20 wib. Setelah sesampainya aku pun dijemput dan sambil menunggu seorang sahabat yang rela kamar kostannya ku tumpangi tidur, aku dan driver gojek abal-abal langsung cari makan siang yang super telat
*** 
#Day 1: Setengah hari bareng abang driver gojek abal-abal
Sampai lah di rumah makan Rempah Asia yang lokasinya ga begitu jauh dari stasiun Kereta Api Yogyakarta. Setelah aku lihat list menunya memang banyak makanan yang menyajikan makanan khas Bollywood, dan khas Melayu dari negara jiran. Waktu itu dalam keadaan yang pengen nyicip anget-anget seruputan aku milih menu sop ayam bening + nasi kalau ga salah harganya 25k – 30k-an deh yah, oia disini harga makanannya cukup murah dengan porsinya banyak banget. Itu pilihan makanan ku, beda lagi sama partner makan ku hehehe dia pilih sontong asam manis (aku lupa nama menunya apa) + nasi. Harganya kalau ga salah sama aja sih sama porsiku. Pas makanannya sampai aku kaget banget kalau sop ayam ini lauknya langsung ayam paha atas yang di rendem di kuahnya ditambah dengan toping isi wortel, kentang, bumbu rempah mirip sama sop bening khas Sunda. Dari makannya aku agak kesulitan karena aku pikir ayamnya di suir, ternyata engga. Ayamnya juga besar banget loh. Kalau pesenan partner ku itu dari bumbunya pas banget, ada rasa karenya juga. Ga terlalu pedes, tapi pedes merica gimana gitu. Tapi sayang cumi-cumi/sontongnya masih keras, tapi dari segi bumbu juara! 
Oke setelah makanan kami meluncur ke Hartono Mall, driver gojek abal-abal ku ini ngajakin aku ke Mall di hari pertama aku main ke Jogja, eits kami ke mall bukan buat cuci mata atau belanja ini itu yaaaps hihihi. Kami ke mall buat nonton Civil War, yang sebenernya sih aku ga maniak banget sama karya-karya Marvel. Buktinya aku banyak banget lewatin film Batman vs Superman, dsb. Udah aja first impresion aku liat mallnya yang masih baru sih biasa aja. Masih bagus mall di Bandung. Terus pas disana ac-nya lagi ga dinyalain alhasil kami buru-buru deh ke Blitz yang super cozy dan dingin. 
Udah nih nonton, dan buat aku filmnya biasa aja, mungkin karena pengarangnya kurang ide jadi aja temen lawan temen. Tapi kata driver gojek abal-abal film Civil War ini di adopsi dari komik Marvel yang sudah lama ada. Yah what so ever, buat aku jadi crunchy karena semua pahlawan super ada disitu semua dan ending filmnya biasa aja. Okedeh setelah meninggalkan mall yang entah itu mall atau gimana, kami cari makan malam lagi deh, daaaaan aku diajak makan sate padang yang katanya super hitz juga di kalangan mahasiswa. Aku lupa nama tempatnya apa, karena aku sudah keburu capek berat dari perjalanan. Tempat makanannya itu semi warteg, dan memang sih ngasih satenya pelit banget alias dagingnya kecil-kecil tapi ketupatnya gede-gede banget, ditambah kripik ala kripik maicih, mungkin itu kripik kentang yah. Waktu aku cicipin, yah biasa aja sih. Menurutku masih enakan sate padang RM Sederhana (yaiyalah) alhasil satenya aku hibahkan kepada driver gojek abal-abalku yang waktu itu dia kelaperan banget.


#Day 2: Ketemu Temen Sekolah Yey!
Paginya aku selalu bangun duluan daripada Marsya sahabat aku dari kecil waktu di Bontang dulu. Tapi pas hari pertama aku bobo, kebetulan doi lagi begadangan nyelesaian deadline skripsinya. Semoga selalu lancar yah beb skripsinya. Aku diceritain aku sempet ngelindur ke bangun nanya “Marsya kok belom tidur?” trus akunya tidur lagi hahaha. Yah maklum aku kalau hari pertama tidur di tempat orang pasti tidur ku gelisah. Udah aja gitu sambil nunggu abang gojek abal-abal, pagi itu aku keluar kostan buat cari sarapan. Sarapan ku berujung beli roti Circle K sama beliin Marsya bubur kacang ijo di warung burjo. Setelah sarapan, aku dijemput gojek abal-abal buat jalan-jalan, karena Marsya lagi sibuk banget dan dia mau ke kampus juga udah gitu mau bobo juga, jadi aku baru bisa mainnya pas malem.
Waktu itu aku bilang ke Marsya kalau aku di suruh nemenin si abang driver ini buat nyelesain tugas kampusnya di Luxury Cafe, ternyata pas udah naik motor dan diperjalanan, si doi bilang “yuk kita ke Merapi”. WHATSSS!? Dengan bermodal sendal jepit Marsya aku pun iya iya dengan wajah bingung dan tegang, karena setauku ke Merapi itu kan jauh yah. Aku emang ga biasaperjalanan jauh banget pakai kendaraan motor. Karena doi tau aku ini ringkih banget kalau pake motor, aku pun disuruh buat beli masker. Okey aku turutin.
Perjalanan kurang lebih 30 menit buat sampai ke Merapi, diperjalanan pake kesasar lagi salah rute, malah ke tempat villa gitu. Tapi seru banget dan enak banget karena udaranya dingin kayak di Lembang hehehe. Terus nanya sama warga sekitar, kami disuruh ikutin mobil jeep yang ada di depan kalau mau ke Merapi. Oh ternyata aku baru ngeh kalau perjalanan kami ini mau ke kaki Gunung Merapi, tapi tetep aja lah perjalananya ekstrem. Karena kami ikut mobil jeep, si doi maksain banget ngikutin mobil jeep pakai motor matic, dimana kalian tau rute mobil jeep ini ga ada aspal sama sekali, jalannya bebatuan banget. Aku sampe mesti turun-turun supaya motornya bisa jalan. Lari-larilah, tapi campur ketawa gara-gara di klakson mobil jeep yang lewat hahaha. Sampailah pada lokasi Batu Alien kalau ga salah. Kami berhenti sejenak liat-liat pemandangan sambil makan siomay berdua harga 15k, berasa jajan cimol di Bandung. Sebenernya di kaki Merapi ini ga dingin, sampai bule liatin kami terheran-heran pake jaket parka super tebel sama jaket bludru gitu padahal cuaca lagi panas. Selesainya cemal cemil, kami bergegas untuk melanjutkan perjalanan karena cuaca mulai mendung huft. Kami udah ketakutan kalau sampai salah jalur lagi karena makin keatas jalurnya makin ekstrem, si doi meyakinkan aku kalau nanti ada kok jalan aspalnya buat pulang, yang penting sekarang kita berusaha dulu buat cari jalan pulang. sebenernya aku seneng banget dan seru, nikmatin liburan yang murah meriah pakai kendaraan seadanya. Tapi karena takut hujan, dan kami lagi ditengah hutan yang ga ada siapa-siapanya jadi kami buru-buru deh di perjalanan. Akhirnya sampai juga di Bunker Merapi, dijelasin disitu bahwa banyak memakan korban pada saat erupsi gunung Merapi terjadi. Bunker terseut dibuat hanya mampu untuk melindungi warga sekitar dari semburan awan panas saja, untuk semburan laharnya bunker ini tidak memadai, sehingga warga yang berlindung di bunker terbakar hidup-hidup seperti daging segar yang di panggang di oven, inalillahi wa inaillahi rojiun semoga arwah mereka tenang. Aku sempet masuk ke dalam bunker itu, bunker yang menurut ku ke dalamannya juga standar aja, tapi aku deg-degan waktu masuk ke dalam jadi ga lama-lama deh. Waktunya selfie sambil menikmati pemandangan kaki gunung Merapi. Banyak warga yang sedang melakukan aktifitasnya dalam mengeruk pasir bekas lahar dinging, dan disana banyak banget bunga edelweis yang hidup. Karena sedang mendung dan berkabut, Gunung Merapinya jadi ga keliatan, sedih deh.

Kami melanjutkan perjalanan kembali daaaaan akhirnya masuk ke jalanan beraspal yey! Ga kebayang sakitnya pantat aku waktu itu menerjang jalanan batu-batu yang ga manusiawi. Aku bener-bener menikmati perjalanan disana selain karena jalannya enak, kami pun berhenti kembali di museum Mbah Marijan, sekalian menunaikan solat dzuhur. Karena kami kesana pas weekdays, tempatnya sepi banget jadi bisa menikmati dengan nyaman dan tenang. Disana ada kronologi pada saat Merapi meletus. Nanti kalian googling sendiri yah kisahnya kalau mau lebih lengkapnya, intinya ada 2 bapak yang sangat dermawan merelakan kepentingan pribadi dan keluarganya di rumah untuk mengangkut warga yang berada dekat dengan Merapi. Walaupun nyawanya melayang, tapi buat ku jasa-jasa beliau itu luar biasa. Keberanian yang beliau punya pada saat itu patut di apresiasi, membuktikan bahwa hidup ini hanya sesaat. Setelah menikmati indahnya kaki Gunung Merapi, kami kembali ke kota untuk makan siang. Driver gojek abal-abal ku ini ngajakin makan di Tengkleng Gajah, katanya rekomendasi temen kosannya waktu PKL di Bandung. Aku juga gatau apa itu Tengkleng Gajah, aku mikir kalau kami mau makan daging gajah wkwk. Setelah sampai, tempatnya superrr ramai bangetttt. Ternyata rumah makan ini menyediakan beberapa menu aja, dari sate bakar, sate goreng, tengkleng, tongseng sapi, tengkleng kare, dsb. Waktu itu kami memesan sate goreng, tongseng sapi, sama tengkleng kuah. Aku kaget banget harga tiap porsinya ga sampai 50k!! Oh my God! Jauh beda sama Bandung yang RM sate maranggih sama sate pak kumis bisa 70k. Udah gitu kami ambil nasi sepuasnya loh, wow. Kalau makanan yang berlemak gini aku saranin buat pesen jeruk hangat atau es jeruk yah, karena bantu buat membakar kalori hehehe. Setelah makanannya datang, aroma khas tengklengnya sedap banget, dan pas aku coba tiap porsinya, aku paling suka sama sate gorengnya yang bumbunya pas banget. Kalau tongsengnya, rasa dagingnya seperti dalaman gitu. Tapi bumbunya juga enak kok. Menu juaranya itu Tengkleng Kuah, wow aku bisa seruput sum-sum tulangnya yang super enak banget. Untuk Tengkleng Kuah ini, kuahnya itu rasa kuah Tutut. Tau ga Tutut yang keong sawah itu, kurang lebih rasanya gitu. Jadi amis-amis enak gitu rasa kuahnya hehehe. Okedeh kenyang banget, enak banget. Apalagi pas tau totalnya berapa waktu pembayaran, kami cukup merogoh kocek 110k buat mesen 3 porsi, 2 nasi, dan 2 minuman. Buat aku segitu murah sih kalau di sandingin makanan Bandung hehehe. Setelah keluar dari RM Tengkleng Gajah, kami kembali ke kota untuk pulang, karena motor doi ini kerjaannya susah banget dinyalain alias accu-nya udah kering, jadi aja kami ke bengkel motor buat ganti accu.

Setelah pagi-sore terlewati, giliran malam hari ini temu kangen sama Anyn & Anes, aku berangkat barengan sama Marsya ke kosan Anyn. Gila sudah lama banget aku ga ketemu temen-temen satu kelas aku waktu sekolah dulu, yampun aku jarang banget memang buat ngumpul atau ketemu sama temen-temen vidatra. Dari yang rumpi, sampai becanda, obrolin a-z, banyak deh. Karena belum pada makan malem, akhirnya kami berempat memutuskan untuk makan malam di Gudeg Pawon. Pas nyari lokasi Gudeg Pawon, kami salah lokasi karena kami malah singgah di Gudeg Permata. Aku bingung mana tempat Gudeg yang paling enak di Jogja, setau aku Cuma Gudeg Yu Jum aja yang enak. ternyata aku di jelasin nih sama temen-temen yang biasa makan gudeng. Jadi kalau malam hari itu ada yang namanya Gudeg Permata, Gudeg Bromo (kalau ga salah), Gudeg Pawon. Nah Para Gudeg ini adanya pas malem hari, yang aku denger banget sih, Gudeg Pawon ini rasanya juara! Karena ga terlalu manis dan bukanya cuman sejam doang, yass SEJAM! Jadi siapa yang cepat dia yang dapet, bukanya kalau ga salah dari jam 9-10 malem aja deh, aku lupa lagi. Kata temen ku sih yang bikin lucu bude yang jualannya kayak setengah ngantuk gitu, jadi nyediain gudegnya lambat banget udah gitu salah-salah pesenan hahaha. Balik lagi nih yah soal makan rame-rame, ternyata yang makan di Gudeg Permata itu kebilang rame banget, sampai pada ngeleseh masuk gang gitu makannya. Alhamdulillah kami dapet tempat duduk buat makan, waktu pesen aku mesen gudeg tanpa krecek lauknya ayam paha atas, setelah mesen ntar dikasih cd yang cover cd-nya ada tulisan nomor pesanan. Terus kami tinggal duduk nunggu pesenan datang. Setelah duduk sambil bercanda ngobrol bareng dan tentunya snap chatan hahaha, makanan pesanan kami datang. Rasa gudengnya enaaak banget buat aku, manisnya itu pas dan manisnya itu kayak bumbu sate sih hahaha. Tapi kata Marsya ini gudegnya masih biasa aja, masih enakan Gudeg Pawon. Tapi buat aku enak banget, porsinya juga cukup ngenyangin aku yang habis makan siang di Tengkleng hehehe. Harga makanan + minumnya juga cukup worth it yaitu 17k, Iam happy beyond words. Terimakasih teman-teman kuuuu high school is never end.

#Day 3: Let’s Get Looooooost!
Pada hari ketiga ini memang aku dan driver gojek abal-abal ku udah well prepared banget sebelom kedatangan aku disana. Rencana hari ketiga memang buat main ke pantai yeeey, tadinya aku mau ke Imogiri atau hutan pinus, tapi karena di bandung udah biasa ama view-view gunung, hutan, dsb aku lebih milih buat main ke pantai. Karena kami ga tau pantai mana yang bagus, aku menyerahkan semuanya ke Marsya sebagai kuncen pantai di Jogja hehehe. Pantai pilihan dia adalah Pantai Wedi Ombo, dimana pantai di situ bisa sekalian berenang loh, karena ada celah karang yang membentuk kolam kecil hehehe. Keberangkatan pun di mulai jam 12 siang, dan kami menyewa mobil. Bikin sebelnya itu dapet mobilnya malah mobil Kia Picanto yang super mini dengan knalpot sportnya buat 5 orang penumpang kelas berat (Aku, Marsya, Anyn, Bayu, Abang Gojek yang merangkap jadi driver mobil sewaan). Perjalanan yang ditempuh cukup jauh, kira-kira 1 jam lebih sedikit lah yah, pada saat perjalanan aku mendapati sms kalau aku dapat jadwal sidang minggu depan. Padahal aku mesti ngasih draft UP aku ke dosen penguji dan pembimbing ku, dan aku masih di Jogja. Dari situ aku jadi banyak diemnya karena aku lagi cari jalan keluar buat nyelesaian permasalahan itu hahaha. Selain mikir, aku juga mual. Yass mual perjalanan darat. Mumgkin karena kendaraan yang ga proper jadi bikin mood aku ga enak di perjalanan, tapi aku seneng ada Anyn si pemecah suasana yang amat penat ini dengan nyanyi rame-rame di mobil dan obrol-obrol ringan (walaupun mual ini tetap mendera ku).
Sampai juga akhirnya di Pantai Wedi Ombo, untuk tiket masuknya juga ga mahal-mahal kok, 10k deh kalau ga salah, terus tiket parkirnya 5k. Tapi aku lupa tiket masuknya di hitung perorang atau engga hehehe (karena mual jadi lupa). Akhirnya menginjakkaaaan kaki di pantai lagi setelah sekian lamanyaaaaaa, aku seneng kok ke tempat wisata apapun asal well prepared hahaha. Disitu ombak lautnya cukup kencang tapi ga tinggi, dan pantainya masih bersih, pedagangnya juga ga banyak sih, tapi ada kok tempat makan disitu, kebetulan aku dan teman-temanku ga makan di sana hehehe. Karena aku salah outfit, akhirnya aku beli sendal jepit swallow yang harganya fantastis 11k, tapi karena butuh yah mau diapain lagi. Pas masuk ke pantainya ada 2 butiran pasir yang berbeda, pasir halus, sama pasir yang rada keras campur krikil gitu. Pantainya juga lebih indah karena di hiasi batu karang yang mempesona dan banyak banget. Disana kami menyusuri pinggirpantai dengan tawa riang dan kelelahan hihihi. Disana si juru foto alias Marsya menikmati pengambilan momen dengan kamera andalannya. Sedangkan yang lain menikmati momen masing-masing (dikarenakan hp low baterai) jadi sambil ciprat-ciprat iseng air laut ke temen-temen hahaha. Amat di sayangkan sih waktu itu aku dan temen-temen ga bawa baju ganti, padahal pengen banget berenang di celah batu karang, airnya sangat menggoda karena biru dan jernih. Sampai pada puncak batu karangnya, kami semua menikmati indahnya pantai waktu itu. Sedihnya lagi, kami merencanakan buat liat matahari sunset dari sana, tapi karena cuaca mendung dan hujan rintik mulai menerpa kami segera kembali. Tapi saat menikmati indahnya pemandangan Pantai Wedi Ombo, tanpa sengaja Marsya yang sedang asyik membingkai momen waktu itu tersembur percikan ombak pantai yang menghantam batu karang, sontak kami semua kaget dan tertawa melihat Marsya yang basah kuyup. Untuk kameranya masih aman deh, untung lagi Marsya ga sampai jatuh ke laut huft, walaupun basah-basah kuyup kami tidak lupa berselfie ria. Rintik hujan semakin lebat, kami segera kembali ke mobil untuk pulang, padahal masih mau menikmati pantai dengan duduk-duduk sambil ngobrol atau kalau perlu sambil pesan es kelapa deh yah.



Sesampainya di kota pada malam hari, kami pun memutuskan untuk makan sate kambing di Pak Po (gatau bener apa engga namanya), kata teman-teman sih satenya terkenal dan enak banget, aku sih yah ikut-ikut aja hehehe, berhubung aku turis mereka mau ngenalin sate kambing ini ke aku. Padahal Anyn ga bisa makan sate kambing, dia bela-belain mau makan disitu demi aku huu makasih Anyn. Sudah sampai lokasi, kami pun buru-buru cari meja karena pada saat itu penuh banget. Alhamdulillah dapet di meja lesehan, dan kami pun mulai memesan. Menunya kurang lebih sama dengan menu waktu aku ke Tengkleng Gajah, yang sama sih tongseng dan menunya lebih sedikit. Kalau ga salah Cuma ada 3 atau 4 varian aja, yang bikin khasnya adalah sate kambingnya ini ditusuk pake besi yang kayak jari-jari roda di sepeda terus dagingnya besar-besar, jadi satu porsinya dapet 2 tusuk sate. Untuk harganya juga kebilang worth it, ga sampai 50k udah bisa nikmatin lauk + nasi + minum. Pokoknya murah meriah banget! Aku pilih tongseng karena pengen sruput-sruput gitu, dan aku barteran makan ama driver gojek abal-abalku, dia pesen sate kambingnya. Untuk tongseng, masih juara tongseng di RM ini sih. Tapi kalau untuk sate masih juara di RM Tengkleng Gajah hehehe.Akhirnya semua bahagia dan kenyang, kecuali Anyn. Maaf yang disini ga ada fotonya, karena hp ku low baterai hihihi.
Setelah makan di RM Sate Pak Po, kami kembali ke rumah masing-masing untuk bersiap buat jalan-jalan lagi karena sayangkan mobil sewaannya di sewa selama 24 jam. Pada pukul 10 malam kami jalan-jalan mengitari malioboro dan alun-alun Jogja, di alun-alun kami berhenti sejenak untuk menikmati skoteng hangat di pinggiran alun-alun Jogja untuk menetralisir rasa panas dan pusing setelah makan kambing, sambil rumpi-rumpi hangat membahas kabar teman-teman vidatra lainnya. Setelah puas menikmati skoteng, kami pun kembali jalan-jalan muter Jogja. Karena Anyn belum makan dengan puas, kami pun ke malioboro untuk cari angkringan, aku lupa tempat angkringannya apa pokoknya di pinggir jalan malioboro yang hangat hehehe. Waktu menunjukkan pukul setengah 1 malam kalau ga salah, kita semua udah kenyang dan ngantuk hehehe. Sebelum pulang keliling-keliling Jogja lagi dan aku pun nyoba nyetir mobil itu, kebetulan mobilnya matic dan aku ga pernah nyoba mobil matic sebelumnya.

#Day 4: The Big Day
Selain karena mau refreshing ke Jogja, ketemu teman-teman lama, aku juga sudah jauh-jauh hari punya rencana buat main ke Jogja buat ngadain surprise birtday party-nya abang gojek abal-abal ini, ya sebut saja Ferdi. Waktu itu aku sudah memesan tiket PP kereta dari bulan februari, sebelumnya aku sudah nyamain jadwal juga sama Marsya. Takut nanti dia pas lagi ga di Jogja, dan dia okey aja sama kedatanganku, pada saat itu aku bener-bener gambling nentuin berapa lama aku liburan di Jogja. Rencana awal aku mau ngasih kejutan buat Ferdi pas ulang tahun di tanggal 11 Mei. Jadi biar dia kaget gitu kalau liat aku ada di Jogja, tapi alam berkata lain. Email reservasi tiket aku masuk spam email ku, dimana email ku pas itu lagi di buka sama Ferdi. Alhasil dia tahu kedatangan ku hahaha.
Kita balik ke hari dimana akhirnya aku mempersiapkan party surprise dengan bantuan party planner dari @mnmpartyplanner dan Marsya tentunya, jadi aku sebelum keberangkatan konsultasi dulu nih sama Maya & Marsya buat nentuin lokasi, dsb. Itupun aku masih ngegantung karena nunggu jadwal sidang. alhamdulillah pada akhirnya aku bisa berangkat ke Jogja dan mengadakan birthday party surprise buat Ferdi. Well, hari itupun hadir. Hari keempat dimana tepatnya di hari Jumaat aku jalan-jalan sama sahabatku, Marsya. Kebetulan paginya aku ikut dateng sidang temennya, yaudah setelah itu aku diajak makan ke tempat makan Bubur Yoyong. Menunya selain jual bubur juga jual nasi goreng, lucunya bubur yoyong ini punya toping macem-macem. Kalau ga salah inget aku pesen bubur yoyong dengan toping scramble egg + sarang burung/semut aku lupa lagi hahaha. Minumnya juga aku coba sari jagung kalau ga salah. Yampun maaf kalau salah nama. Pokoknya total pesenan aku harganya 17k. Pas aku coba, enak banget. Buburnya semi ke ikan sih, beda sama bubur-bubur pada umumnya. Selain makanannya enak, tempatnya juga super cozy dan pelayannya ramah-ramah banget hehehe. Pengen balik lagi deh jadinya. Tapi aku lupa deh foto bareng ama Marsya pas di Bubur Yoyong. Abis itu kita menuju ke Tempo Gelato, lokasinya sih kalau ga salah liat deket sama Malioboro, es krim gelato emang beda sama es krim biasa. Teksturnya yang kuat alias ga gampang meleleh dan bahannya 100% dari buah-buahan asli (kalau aku liat di pembuatan gelato di youtube) jadi kerasa banget rasanya. Disana banyak varian, rasa buah sama rasa manis (green tea, oreo, coklat, mocca, dsb). Waktu itu aku pesen rasa buah dengan cup yang super gede, ga gede juga sih tapi yah sedeng lumayan hahaha. Kalau harga untuk di cone itu 20k, kalau di cup kecil 15k, sedang 40k, dsb. Aku pilih yang sedang jadi dapet pilihan 3 macam rasa, dan aku pilih rasa white oreo, rasberi, leci. Sedangkan Marsya, dia pilih yang di cone rasa greentea sama vanilla kalau ga salah. Terus kita menikmati gelato di tengah teriknya panas, dan yah karena keasikan ngobrol jadi lupa buat foto bareng huhuhuhu. Setelah wisata kuliner selesai, kita langsung cus pulang karena aku harus menjalankan misi ku buat ngajak Ferdi jalan sebelum ke acara dia.

Setelah sudah dandan cantik, aku nyuruh Ferdi buat pakai baju putih. Alesannya karena aku mau foto studio bareng dia buat kenang-kenangan dan aku bohong kalau ada diskon besar-besaran di foto studio Amplaz Mall (padahal itu 100% ngarang). Sebelumnya, Ferdi sempet mergokin isi multiple chatku sama temen-temen kontrakannya. Trus aku bilang aja gitu kalau itu bekas chat aku waktu rencana mau ngasih kejutan kesana tapi gagal karena Ferdi sudah tahu (padahal bohong lagi) terus dia percaya aja. Sempet dia geer kalau nyuruh foto studio ini cuman akal-akalan aku aja buat ngasih kejutan dia alias ngerjain dia, padahal emang akal-akalan sih hahaha. Setelahsampai di Amplaz, sebenernya dia ga pakai baju warna putih. Tapi karena dia percaya banget sama aku, dia bela-belain beli baju polo putih campur biru dongker biar kompakan ama aku nanti pas fotonya. Waktu milih-milih baju, eih ketemu sama fotografer yearbook sekolah ku dulu, namanya Mas Samakta. Kita semua sama-sama kaget, aku aja hampir lupa, tapi untungnya jadi inget sama Mas Novan Samakta. Udah deh ga penting yah, abis itu kita cari studio foto di Amplaz Mall, Ferdi nih sudah nanya berkali-kali soal diskon, aku sudah mati kutu bingung ngeles apalagi hehehe. Terus akhirnya ketemu daaaaan ternyata foto studionya berupa foto box gitu doang. Terus aku alesan deh “oh mungkin Marsya salah liat kabar diskon”. Aku sudah bingung aja gitu waktu masih nunjukkin pukul 5:30 sore, padahal acaranya jam 7 malem. Jadi aja aku alasan minta anter foto studio diluar sama makan di Sushi Story, ditambah lagi mau nonton AADC 2. Pokoknya waktu itu Ferdi pusing bukan kepalang hahahaha. Di jalan sambil browsing-browsing tempat foto studio yang bagus yang mana, ketemulah Calista. Tadinya ga mau disitu, tapi karena yang bukanya sampai malem itu cuman Calista Photo Studio jadi aja milih disana hehehe. Setelah sampai disana, sebenernya aku ga seriusan mau foto studio, tapi waktu masih nunjukkin jam 6 magrib. Jadi killing timenya yah foto studio itu. Kami pilih paket foto couple, yampun emang kocak banget sih aku ga kebayang kenapa bisa foto studio bareng dia, biasanya cukup foto box aja dan akhirnya jadi buat foto studio bareng. Harganya kalau ga salah 350k (4 cetak foto, 4 softcopy foto di burn di cd), jadilah kita patungan berdua buat foto studio.
Aku kordinasi sama Marsya gimana acara sama temen-temen sudah pada siap atau belum, akhirnya sudah pada siap. Kebetulan pas banget sesi foto barengnya selesai hihihi. Terus aku alesan aja sebelum ke Sushi Story aku di minta tolong sama Marsya buat ketemu sama temen kampusnya buat ngambil barangnya Marsya di Gordon Cafe. Terus Ferdi bingungkan karena takut nonton AADC 2 nya ga sempet, tapi aku maksa karena barangnya penting banget sampai aku buat telefon palsu dari Marsya segala hahaha. Setelah sampai di Gordon Cafe, aku minta tolong Ferdi nemenin aku keatas, dia marah karena kenapa ga orangnya aja yang kebawah ngasih barang ke kita. Terus yah aku mohon-mohon dengan wajah memelas, akhirnya mau ikutan masuk. Yaudah deh pas masuk dia kaget kalau ada teman-temannya gitu hehehehe. Sukses deh bikin dia kaget, walaupun kaget tetep ajamukanya Ferdi lempeng ajaaaah. Karena fotonya ada di komputer Yordian yang lagi rusak, aku disuruh Ferdi buat sabar menunggu huft.
P.s: btw thanks buat Maya owner @mnmpartyplanner yang sudah mau dibikin repot, makasih juga buat Marsya atas saran-sarannya hihihi, makasih buat Salpon yang ngasih nama-nama undangan siapa aja yang bisa hadir ke acara sama ngisi acara akustikan bareng yang lainnya.


#Day 5: C U Next Time, Yogyakarta!
Hari ini merupakan hari terakhir aku berada di Jogja, tepatnya pada hari Sabtu, 14 Mei 2016. Selain karena aku ada sidang, aku juga ga maua ngerepotin Marsya, Ferdi, dan teman-teman lainnya kalau aku kelamaan disana hehehe. Sebelumnya memang aku sudah beli tiket PP, berhubung hari Minggu ada acara keluarga besar di rumah jadi aku memilih untuk pulang pada Malam Minggu huhuhu.
Pagi harinya aku berkemas untuk pulang, tapi seharian aku bareng Ferdi karena kata Marsya, dia ga mau ganggu pasangan LDR hahaha, padahal aku juga masih kangen-kangennya sama Marsya dan teman-teman lainnya. Jadi jam 10 pagi aku sudah cabut dari kostan Marsya, makasih banyak sudah nerima tumpangan aku hehehe, aku tunggu kamu di Bandung lagi yaaaah! Setelah di jemput Ferdi, kami ke kampus doi dulu buat naruh tugasnya ke dosen. Setelah itu, rencana pertama kita adalah nonton AADC 2. Inilah kalau pasangan LDR ga bisa nonton bareng-bareng tiap harinya, karena jalan-jalan ama doi ini anti mainstream, kami nyoba bioskop di mall yang berbeda, tapi aku lupa nama mallnya apa hahahaha. Kalau yang ini memang sebelumnya aku pernah ke mall yang aku singgahi hari ini waktu ke Jogja tahun lalu, jadi mall inilebih better lah yah. Sebelum, filmnya mulai kami muter-muter mall berdua terus doi punya rencana buat jalan keluar kota Jogja kalau sempet liat pemandangan yang aku lupa nama lokasinya apa hehehe. Setelah nonton, menurutku film AADC 2 itu bagus banget! Gatau sih buat yang lain, tapi menurutku filmnya bermutu banget dan aktris aktornya mendalami perannya banget. Duh aku #teamrangga aja deh, dia so sweet banget soalnya. Buru-buru deh kami keluar mall buat ngejar perjalanannya. Tapi sayang, di jalan malah hujan deras. Jadi aja kami ga bisa ke lokasi tersebut karena ga bagus juga kan kalau lagi hujan. Alhamdulillahnya lagi,kami sewa mobil juga. Tapi sewa mobil di tempat yang berbeda, selain karena aku di titipin mamah oleh-oleh banyak banget, ya begini pas banget lagi hujan kami sewa mobil hehehe. Rencananya sih aku pengen banget nyoba Bakmi Jawa yang di rekomendasiin sama Marsya, tapi karena Ferdi ga mau makan itu, dan dia pengennya makan gudeg yaudah deh sekalian beli besek gudeg kami makan gudeg aja sekalian. Abis itu beli oleh-oleh buat orang-orang rumah dan seperti biasa sebelum berpisah kami menikmati kota Jogja lagi. Yah ferdi lagi-lagi ngajakin naik becak motor buat keliling malioboro, sambil ngobrol-ngobrol bareng tukang becaknya. Akhir dari semua perjalanan, aku pun dianter lagi ke stasiun, uwh sedihnya campur aduk karena pertama kalinya berangkat keluar kota sendirian hehehe. Aku bahagia sewaktu di Jogja semuanya baik sama aku, bisa menikmati liburan dengan tenang dan bahagia walaupun sambil mikirin sidang. terimakasih semuanya, aku sayaaaang kalian semua!
***
Sudah segini aja curhatan aku selama 5 hari di Yogyakarta, semoga ga bosen bacanya dan jangan pernah capek baca isi blog aku yah. Semoga bisa jadi inspirasi jalan-jalan kalian semua pas lagi di Jogja yey! Have a good one you guys!