5/23/2016

Liburan ke Kota Gudeg

Hallo apakabar semuanya, kali ini aku menulis di blog lagi (walaupun blog sudah ga begitu ngetrend karena telah digantikan dengan video blog di youtube), mumpung aku ada cerita yang bisa aku share dan aku mau berbagi kisah nih selama aku di Jogja. Pada hari Selasa, 10 Mei 2016 aku berangkat menuju Yogyakarta untuk pertama kalinya sendirian menggunakan alat transportasi Kereta Api. Keberangkatan ku di mulai dari 7:20 wib. Setelah sesampainya aku pun dijemput dan sambil menunggu seorang sahabat yang rela kamar kostannya ku tumpangi tidur, aku dan driver gojek abal-abal langsung cari makan siang yang super telat
*** 
#Day 1: Setengah hari bareng abang driver gojek abal-abal
Sampai lah di rumah makan Rempah Asia yang lokasinya ga begitu jauh dari stasiun Kereta Api Yogyakarta. Setelah aku lihat list menunya memang banyak makanan yang menyajikan makanan khas Bollywood, dan khas Melayu dari negara jiran. Waktu itu dalam keadaan yang pengen nyicip anget-anget seruputan aku milih menu sop ayam bening + nasi kalau ga salah harganya 25k – 30k-an deh yah, oia disini harga makanannya cukup murah dengan porsinya banyak banget. Itu pilihan makanan ku, beda lagi sama partner makan ku hehehe dia pilih sontong asam manis (aku lupa nama menunya apa) + nasi. Harganya kalau ga salah sama aja sih sama porsiku. Pas makanannya sampai aku kaget banget kalau sop ayam ini lauknya langsung ayam paha atas yang di rendem di kuahnya ditambah dengan toping isi wortel, kentang, bumbu rempah mirip sama sop bening khas Sunda. Dari makannya aku agak kesulitan karena aku pikir ayamnya di suir, ternyata engga. Ayamnya juga besar banget loh. Kalau pesenan partner ku itu dari bumbunya pas banget, ada rasa karenya juga. Ga terlalu pedes, tapi pedes merica gimana gitu. Tapi sayang cumi-cumi/sontongnya masih keras, tapi dari segi bumbu juara! 
Oke setelah makanan kami meluncur ke Hartono Mall, driver gojek abal-abal ku ini ngajakin aku ke Mall di hari pertama aku main ke Jogja, eits kami ke mall bukan buat cuci mata atau belanja ini itu yaaaps hihihi. Kami ke mall buat nonton Civil War, yang sebenernya sih aku ga maniak banget sama karya-karya Marvel. Buktinya aku banyak banget lewatin film Batman vs Superman, dsb. Udah aja first impresion aku liat mallnya yang masih baru sih biasa aja. Masih bagus mall di Bandung. Terus pas disana ac-nya lagi ga dinyalain alhasil kami buru-buru deh ke Blitz yang super cozy dan dingin. 
Udah nih nonton, dan buat aku filmnya biasa aja, mungkin karena pengarangnya kurang ide jadi aja temen lawan temen. Tapi kata driver gojek abal-abal film Civil War ini di adopsi dari komik Marvel yang sudah lama ada. Yah what so ever, buat aku jadi crunchy karena semua pahlawan super ada disitu semua dan ending filmnya biasa aja. Okedeh setelah meninggalkan mall yang entah itu mall atau gimana, kami cari makan malam lagi deh, daaaaan aku diajak makan sate padang yang katanya super hitz juga di kalangan mahasiswa. Aku lupa nama tempatnya apa, karena aku sudah keburu capek berat dari perjalanan. Tempat makanannya itu semi warteg, dan memang sih ngasih satenya pelit banget alias dagingnya kecil-kecil tapi ketupatnya gede-gede banget, ditambah kripik ala kripik maicih, mungkin itu kripik kentang yah. Waktu aku cicipin, yah biasa aja sih. Menurutku masih enakan sate padang RM Sederhana (yaiyalah) alhasil satenya aku hibahkan kepada driver gojek abal-abalku yang waktu itu dia kelaperan banget.


#Day 2: Ketemu Temen Sekolah Yey!
Paginya aku selalu bangun duluan daripada Marsya sahabat aku dari kecil waktu di Bontang dulu. Tapi pas hari pertama aku bobo, kebetulan doi lagi begadangan nyelesaian deadline skripsinya. Semoga selalu lancar yah beb skripsinya. Aku diceritain aku sempet ngelindur ke bangun nanya “Marsya kok belom tidur?” trus akunya tidur lagi hahaha. Yah maklum aku kalau hari pertama tidur di tempat orang pasti tidur ku gelisah. Udah aja gitu sambil nunggu abang gojek abal-abal, pagi itu aku keluar kostan buat cari sarapan. Sarapan ku berujung beli roti Circle K sama beliin Marsya bubur kacang ijo di warung burjo. Setelah sarapan, aku dijemput gojek abal-abal buat jalan-jalan, karena Marsya lagi sibuk banget dan dia mau ke kampus juga udah gitu mau bobo juga, jadi aku baru bisa mainnya pas malem.
Waktu itu aku bilang ke Marsya kalau aku di suruh nemenin si abang driver ini buat nyelesain tugas kampusnya di Luxury Cafe, ternyata pas udah naik motor dan diperjalanan, si doi bilang “yuk kita ke Merapi”. WHATSSS!? Dengan bermodal sendal jepit Marsya aku pun iya iya dengan wajah bingung dan tegang, karena setauku ke Merapi itu kan jauh yah. Aku emang ga biasaperjalanan jauh banget pakai kendaraan motor. Karena doi tau aku ini ringkih banget kalau pake motor, aku pun disuruh buat beli masker. Okey aku turutin.
Perjalanan kurang lebih 30 menit buat sampai ke Merapi, diperjalanan pake kesasar lagi salah rute, malah ke tempat villa gitu. Tapi seru banget dan enak banget karena udaranya dingin kayak di Lembang hehehe. Terus nanya sama warga sekitar, kami disuruh ikutin mobil jeep yang ada di depan kalau mau ke Merapi. Oh ternyata aku baru ngeh kalau perjalanan kami ini mau ke kaki Gunung Merapi, tapi tetep aja lah perjalananya ekstrem. Karena kami ikut mobil jeep, si doi maksain banget ngikutin mobil jeep pakai motor matic, dimana kalian tau rute mobil jeep ini ga ada aspal sama sekali, jalannya bebatuan banget. Aku sampe mesti turun-turun supaya motornya bisa jalan. Lari-larilah, tapi campur ketawa gara-gara di klakson mobil jeep yang lewat hahaha. Sampailah pada lokasi Batu Alien kalau ga salah. Kami berhenti sejenak liat-liat pemandangan sambil makan siomay berdua harga 15k, berasa jajan cimol di Bandung. Sebenernya di kaki Merapi ini ga dingin, sampai bule liatin kami terheran-heran pake jaket parka super tebel sama jaket bludru gitu padahal cuaca lagi panas. Selesainya cemal cemil, kami bergegas untuk melanjutkan perjalanan karena cuaca mulai mendung huft. Kami udah ketakutan kalau sampai salah jalur lagi karena makin keatas jalurnya makin ekstrem, si doi meyakinkan aku kalau nanti ada kok jalan aspalnya buat pulang, yang penting sekarang kita berusaha dulu buat cari jalan pulang. sebenernya aku seneng banget dan seru, nikmatin liburan yang murah meriah pakai kendaraan seadanya. Tapi karena takut hujan, dan kami lagi ditengah hutan yang ga ada siapa-siapanya jadi kami buru-buru deh di perjalanan. Akhirnya sampai juga di Bunker Merapi, dijelasin disitu bahwa banyak memakan korban pada saat erupsi gunung Merapi terjadi. Bunker terseut dibuat hanya mampu untuk melindungi warga sekitar dari semburan awan panas saja, untuk semburan laharnya bunker ini tidak memadai, sehingga warga yang berlindung di bunker terbakar hidup-hidup seperti daging segar yang di panggang di oven, inalillahi wa inaillahi rojiun semoga arwah mereka tenang. Aku sempet masuk ke dalam bunker itu, bunker yang menurut ku ke dalamannya juga standar aja, tapi aku deg-degan waktu masuk ke dalam jadi ga lama-lama deh. Waktunya selfie sambil menikmati pemandangan kaki gunung Merapi. Banyak warga yang sedang melakukan aktifitasnya dalam mengeruk pasir bekas lahar dinging, dan disana banyak banget bunga edelweis yang hidup. Karena sedang mendung dan berkabut, Gunung Merapinya jadi ga keliatan, sedih deh.

Kami melanjutkan perjalanan kembali daaaaan akhirnya masuk ke jalanan beraspal yey! Ga kebayang sakitnya pantat aku waktu itu menerjang jalanan batu-batu yang ga manusiawi. Aku bener-bener menikmati perjalanan disana selain karena jalannya enak, kami pun berhenti kembali di museum Mbah Marijan, sekalian menunaikan solat dzuhur. Karena kami kesana pas weekdays, tempatnya sepi banget jadi bisa menikmati dengan nyaman dan tenang. Disana ada kronologi pada saat Merapi meletus. Nanti kalian googling sendiri yah kisahnya kalau mau lebih lengkapnya, intinya ada 2 bapak yang sangat dermawan merelakan kepentingan pribadi dan keluarganya di rumah untuk mengangkut warga yang berada dekat dengan Merapi. Walaupun nyawanya melayang, tapi buat ku jasa-jasa beliau itu luar biasa. Keberanian yang beliau punya pada saat itu patut di apresiasi, membuktikan bahwa hidup ini hanya sesaat. Setelah menikmati indahnya kaki Gunung Merapi, kami kembali ke kota untuk makan siang. Driver gojek abal-abal ku ini ngajakin makan di Tengkleng Gajah, katanya rekomendasi temen kosannya waktu PKL di Bandung. Aku juga gatau apa itu Tengkleng Gajah, aku mikir kalau kami mau makan daging gajah wkwk. Setelah sampai, tempatnya superrr ramai bangetttt. Ternyata rumah makan ini menyediakan beberapa menu aja, dari sate bakar, sate goreng, tengkleng, tongseng sapi, tengkleng kare, dsb. Waktu itu kami memesan sate goreng, tongseng sapi, sama tengkleng kuah. Aku kaget banget harga tiap porsinya ga sampai 50k!! Oh my God! Jauh beda sama Bandung yang RM sate maranggih sama sate pak kumis bisa 70k. Udah gitu kami ambil nasi sepuasnya loh, wow. Kalau makanan yang berlemak gini aku saranin buat pesen jeruk hangat atau es jeruk yah, karena bantu buat membakar kalori hehehe. Setelah makanannya datang, aroma khas tengklengnya sedap banget, dan pas aku coba tiap porsinya, aku paling suka sama sate gorengnya yang bumbunya pas banget. Kalau tongsengnya, rasa dagingnya seperti dalaman gitu. Tapi bumbunya juga enak kok. Menu juaranya itu Tengkleng Kuah, wow aku bisa seruput sum-sum tulangnya yang super enak banget. Untuk Tengkleng Kuah ini, kuahnya itu rasa kuah Tutut. Tau ga Tutut yang keong sawah itu, kurang lebih rasanya gitu. Jadi amis-amis enak gitu rasa kuahnya hehehe. Okedeh kenyang banget, enak banget. Apalagi pas tau totalnya berapa waktu pembayaran, kami cukup merogoh kocek 110k buat mesen 3 porsi, 2 nasi, dan 2 minuman. Buat aku segitu murah sih kalau di sandingin makanan Bandung hehehe. Setelah keluar dari RM Tengkleng Gajah, kami kembali ke kota untuk pulang, karena motor doi ini kerjaannya susah banget dinyalain alias accu-nya udah kering, jadi aja kami ke bengkel motor buat ganti accu.

Setelah pagi-sore terlewati, giliran malam hari ini temu kangen sama Anyn & Anes, aku berangkat barengan sama Marsya ke kosan Anyn. Gila sudah lama banget aku ga ketemu temen-temen satu kelas aku waktu sekolah dulu, yampun aku jarang banget memang buat ngumpul atau ketemu sama temen-temen vidatra. Dari yang rumpi, sampai becanda, obrolin a-z, banyak deh. Karena belum pada makan malem, akhirnya kami berempat memutuskan untuk makan malam di Gudeg Pawon. Pas nyari lokasi Gudeg Pawon, kami salah lokasi karena kami malah singgah di Gudeg Permata. Aku bingung mana tempat Gudeg yang paling enak di Jogja, setau aku Cuma Gudeg Yu Jum aja yang enak. ternyata aku di jelasin nih sama temen-temen yang biasa makan gudeng. Jadi kalau malam hari itu ada yang namanya Gudeg Permata, Gudeg Bromo (kalau ga salah), Gudeg Pawon. Nah Para Gudeg ini adanya pas malem hari, yang aku denger banget sih, Gudeg Pawon ini rasanya juara! Karena ga terlalu manis dan bukanya cuman sejam doang, yass SEJAM! Jadi siapa yang cepat dia yang dapet, bukanya kalau ga salah dari jam 9-10 malem aja deh, aku lupa lagi. Kata temen ku sih yang bikin lucu bude yang jualannya kayak setengah ngantuk gitu, jadi nyediain gudegnya lambat banget udah gitu salah-salah pesenan hahaha. Balik lagi nih yah soal makan rame-rame, ternyata yang makan di Gudeg Permata itu kebilang rame banget, sampai pada ngeleseh masuk gang gitu makannya. Alhamdulillah kami dapet tempat duduk buat makan, waktu pesen aku mesen gudeg tanpa krecek lauknya ayam paha atas, setelah mesen ntar dikasih cd yang cover cd-nya ada tulisan nomor pesanan. Terus kami tinggal duduk nunggu pesenan datang. Setelah duduk sambil bercanda ngobrol bareng dan tentunya snap chatan hahaha, makanan pesanan kami datang. Rasa gudengnya enaaak banget buat aku, manisnya itu pas dan manisnya itu kayak bumbu sate sih hahaha. Tapi kata Marsya ini gudegnya masih biasa aja, masih enakan Gudeg Pawon. Tapi buat aku enak banget, porsinya juga cukup ngenyangin aku yang habis makan siang di Tengkleng hehehe. Harga makanan + minumnya juga cukup worth it yaitu 17k, Iam happy beyond words. Terimakasih teman-teman kuuuu high school is never end.

#Day 3: Let’s Get Looooooost!
Pada hari ketiga ini memang aku dan driver gojek abal-abal ku udah well prepared banget sebelom kedatangan aku disana. Rencana hari ketiga memang buat main ke pantai yeeey, tadinya aku mau ke Imogiri atau hutan pinus, tapi karena di bandung udah biasa ama view-view gunung, hutan, dsb aku lebih milih buat main ke pantai. Karena kami ga tau pantai mana yang bagus, aku menyerahkan semuanya ke Marsya sebagai kuncen pantai di Jogja hehehe. Pantai pilihan dia adalah Pantai Wedi Ombo, dimana pantai di situ bisa sekalian berenang loh, karena ada celah karang yang membentuk kolam kecil hehehe. Keberangkatan pun di mulai jam 12 siang, dan kami menyewa mobil. Bikin sebelnya itu dapet mobilnya malah mobil Kia Picanto yang super mini dengan knalpot sportnya buat 5 orang penumpang kelas berat (Aku, Marsya, Anyn, Bayu, Abang Gojek yang merangkap jadi driver mobil sewaan). Perjalanan yang ditempuh cukup jauh, kira-kira 1 jam lebih sedikit lah yah, pada saat perjalanan aku mendapati sms kalau aku dapat jadwal sidang minggu depan. Padahal aku mesti ngasih draft UP aku ke dosen penguji dan pembimbing ku, dan aku masih di Jogja. Dari situ aku jadi banyak diemnya karena aku lagi cari jalan keluar buat nyelesaian permasalahan itu hahaha. Selain mikir, aku juga mual. Yass mual perjalanan darat. Mumgkin karena kendaraan yang ga proper jadi bikin mood aku ga enak di perjalanan, tapi aku seneng ada Anyn si pemecah suasana yang amat penat ini dengan nyanyi rame-rame di mobil dan obrol-obrol ringan (walaupun mual ini tetap mendera ku).
Sampai juga akhirnya di Pantai Wedi Ombo, untuk tiket masuknya juga ga mahal-mahal kok, 10k deh kalau ga salah, terus tiket parkirnya 5k. Tapi aku lupa tiket masuknya di hitung perorang atau engga hehehe (karena mual jadi lupa). Akhirnya menginjakkaaaan kaki di pantai lagi setelah sekian lamanyaaaaaa, aku seneng kok ke tempat wisata apapun asal well prepared hahaha. Disitu ombak lautnya cukup kencang tapi ga tinggi, dan pantainya masih bersih, pedagangnya juga ga banyak sih, tapi ada kok tempat makan disitu, kebetulan aku dan teman-temanku ga makan di sana hehehe. Karena aku salah outfit, akhirnya aku beli sendal jepit swallow yang harganya fantastis 11k, tapi karena butuh yah mau diapain lagi. Pas masuk ke pantainya ada 2 butiran pasir yang berbeda, pasir halus, sama pasir yang rada keras campur krikil gitu. Pantainya juga lebih indah karena di hiasi batu karang yang mempesona dan banyak banget. Disana kami menyusuri pinggirpantai dengan tawa riang dan kelelahan hihihi. Disana si juru foto alias Marsya menikmati pengambilan momen dengan kamera andalannya. Sedangkan yang lain menikmati momen masing-masing (dikarenakan hp low baterai) jadi sambil ciprat-ciprat iseng air laut ke temen-temen hahaha. Amat di sayangkan sih waktu itu aku dan temen-temen ga bawa baju ganti, padahal pengen banget berenang di celah batu karang, airnya sangat menggoda karena biru dan jernih. Sampai pada puncak batu karangnya, kami semua menikmati indahnya pantai waktu itu. Sedihnya lagi, kami merencanakan buat liat matahari sunset dari sana, tapi karena cuaca mendung dan hujan rintik mulai menerpa kami segera kembali. Tapi saat menikmati indahnya pemandangan Pantai Wedi Ombo, tanpa sengaja Marsya yang sedang asyik membingkai momen waktu itu tersembur percikan ombak pantai yang menghantam batu karang, sontak kami semua kaget dan tertawa melihat Marsya yang basah kuyup. Untuk kameranya masih aman deh, untung lagi Marsya ga sampai jatuh ke laut huft, walaupun basah-basah kuyup kami tidak lupa berselfie ria. Rintik hujan semakin lebat, kami segera kembali ke mobil untuk pulang, padahal masih mau menikmati pantai dengan duduk-duduk sambil ngobrol atau kalau perlu sambil pesan es kelapa deh yah.



Sesampainya di kota pada malam hari, kami pun memutuskan untuk makan sate kambing di Pak Po (gatau bener apa engga namanya), kata teman-teman sih satenya terkenal dan enak banget, aku sih yah ikut-ikut aja hehehe, berhubung aku turis mereka mau ngenalin sate kambing ini ke aku. Padahal Anyn ga bisa makan sate kambing, dia bela-belain mau makan disitu demi aku huu makasih Anyn. Sudah sampai lokasi, kami pun buru-buru cari meja karena pada saat itu penuh banget. Alhamdulillah dapet di meja lesehan, dan kami pun mulai memesan. Menunya kurang lebih sama dengan menu waktu aku ke Tengkleng Gajah, yang sama sih tongseng dan menunya lebih sedikit. Kalau ga salah Cuma ada 3 atau 4 varian aja, yang bikin khasnya adalah sate kambingnya ini ditusuk pake besi yang kayak jari-jari roda di sepeda terus dagingnya besar-besar, jadi satu porsinya dapet 2 tusuk sate. Untuk harganya juga kebilang worth it, ga sampai 50k udah bisa nikmatin lauk + nasi + minum. Pokoknya murah meriah banget! Aku pilih tongseng karena pengen sruput-sruput gitu, dan aku barteran makan ama driver gojek abal-abalku, dia pesen sate kambingnya. Untuk tongseng, masih juara tongseng di RM ini sih. Tapi kalau untuk sate masih juara di RM Tengkleng Gajah hehehe.Akhirnya semua bahagia dan kenyang, kecuali Anyn. Maaf yang disini ga ada fotonya, karena hp ku low baterai hihihi.
Setelah makan di RM Sate Pak Po, kami kembali ke rumah masing-masing untuk bersiap buat jalan-jalan lagi karena sayangkan mobil sewaannya di sewa selama 24 jam. Pada pukul 10 malam kami jalan-jalan mengitari malioboro dan alun-alun Jogja, di alun-alun kami berhenti sejenak untuk menikmati skoteng hangat di pinggiran alun-alun Jogja untuk menetralisir rasa panas dan pusing setelah makan kambing, sambil rumpi-rumpi hangat membahas kabar teman-teman vidatra lainnya. Setelah puas menikmati skoteng, kami pun kembali jalan-jalan muter Jogja. Karena Anyn belum makan dengan puas, kami pun ke malioboro untuk cari angkringan, aku lupa tempat angkringannya apa pokoknya di pinggir jalan malioboro yang hangat hehehe. Waktu menunjukkan pukul setengah 1 malam kalau ga salah, kita semua udah kenyang dan ngantuk hehehe. Sebelum pulang keliling-keliling Jogja lagi dan aku pun nyoba nyetir mobil itu, kebetulan mobilnya matic dan aku ga pernah nyoba mobil matic sebelumnya.

#Day 4: The Big Day
Selain karena mau refreshing ke Jogja, ketemu teman-teman lama, aku juga sudah jauh-jauh hari punya rencana buat main ke Jogja buat ngadain surprise birtday party-nya abang gojek abal-abal ini, ya sebut saja Ferdi. Waktu itu aku sudah memesan tiket PP kereta dari bulan februari, sebelumnya aku sudah nyamain jadwal juga sama Marsya. Takut nanti dia pas lagi ga di Jogja, dan dia okey aja sama kedatanganku, pada saat itu aku bener-bener gambling nentuin berapa lama aku liburan di Jogja. Rencana awal aku mau ngasih kejutan buat Ferdi pas ulang tahun di tanggal 11 Mei. Jadi biar dia kaget gitu kalau liat aku ada di Jogja, tapi alam berkata lain. Email reservasi tiket aku masuk spam email ku, dimana email ku pas itu lagi di buka sama Ferdi. Alhasil dia tahu kedatangan ku hahaha.
Kita balik ke hari dimana akhirnya aku mempersiapkan party surprise dengan bantuan party planner dari @mnmpartyplanner dan Marsya tentunya, jadi aku sebelum keberangkatan konsultasi dulu nih sama Maya & Marsya buat nentuin lokasi, dsb. Itupun aku masih ngegantung karena nunggu jadwal sidang. alhamdulillah pada akhirnya aku bisa berangkat ke Jogja dan mengadakan birthday party surprise buat Ferdi. Well, hari itupun hadir. Hari keempat dimana tepatnya di hari Jumaat aku jalan-jalan sama sahabatku, Marsya. Kebetulan paginya aku ikut dateng sidang temennya, yaudah setelah itu aku diajak makan ke tempat makan Bubur Yoyong. Menunya selain jual bubur juga jual nasi goreng, lucunya bubur yoyong ini punya toping macem-macem. Kalau ga salah inget aku pesen bubur yoyong dengan toping scramble egg + sarang burung/semut aku lupa lagi hahaha. Minumnya juga aku coba sari jagung kalau ga salah. Yampun maaf kalau salah nama. Pokoknya total pesenan aku harganya 17k. Pas aku coba, enak banget. Buburnya semi ke ikan sih, beda sama bubur-bubur pada umumnya. Selain makanannya enak, tempatnya juga super cozy dan pelayannya ramah-ramah banget hehehe. Pengen balik lagi deh jadinya. Tapi aku lupa deh foto bareng ama Marsya pas di Bubur Yoyong. Abis itu kita menuju ke Tempo Gelato, lokasinya sih kalau ga salah liat deket sama Malioboro, es krim gelato emang beda sama es krim biasa. Teksturnya yang kuat alias ga gampang meleleh dan bahannya 100% dari buah-buahan asli (kalau aku liat di pembuatan gelato di youtube) jadi kerasa banget rasanya. Disana banyak varian, rasa buah sama rasa manis (green tea, oreo, coklat, mocca, dsb). Waktu itu aku pesen rasa buah dengan cup yang super gede, ga gede juga sih tapi yah sedeng lumayan hahaha. Kalau harga untuk di cone itu 20k, kalau di cup kecil 15k, sedang 40k, dsb. Aku pilih yang sedang jadi dapet pilihan 3 macam rasa, dan aku pilih rasa white oreo, rasberi, leci. Sedangkan Marsya, dia pilih yang di cone rasa greentea sama vanilla kalau ga salah. Terus kita menikmati gelato di tengah teriknya panas, dan yah karena keasikan ngobrol jadi lupa buat foto bareng huhuhuhu. Setelah wisata kuliner selesai, kita langsung cus pulang karena aku harus menjalankan misi ku buat ngajak Ferdi jalan sebelum ke acara dia.

Setelah sudah dandan cantik, aku nyuruh Ferdi buat pakai baju putih. Alesannya karena aku mau foto studio bareng dia buat kenang-kenangan dan aku bohong kalau ada diskon besar-besaran di foto studio Amplaz Mall (padahal itu 100% ngarang). Sebelumnya, Ferdi sempet mergokin isi multiple chatku sama temen-temen kontrakannya. Trus aku bilang aja gitu kalau itu bekas chat aku waktu rencana mau ngasih kejutan kesana tapi gagal karena Ferdi sudah tahu (padahal bohong lagi) terus dia percaya aja. Sempet dia geer kalau nyuruh foto studio ini cuman akal-akalan aku aja buat ngasih kejutan dia alias ngerjain dia, padahal emang akal-akalan sih hahaha. Setelahsampai di Amplaz, sebenernya dia ga pakai baju warna putih. Tapi karena dia percaya banget sama aku, dia bela-belain beli baju polo putih campur biru dongker biar kompakan ama aku nanti pas fotonya. Waktu milih-milih baju, eih ketemu sama fotografer yearbook sekolah ku dulu, namanya Mas Samakta. Kita semua sama-sama kaget, aku aja hampir lupa, tapi untungnya jadi inget sama Mas Novan Samakta. Udah deh ga penting yah, abis itu kita cari studio foto di Amplaz Mall, Ferdi nih sudah nanya berkali-kali soal diskon, aku sudah mati kutu bingung ngeles apalagi hehehe. Terus akhirnya ketemu daaaaan ternyata foto studionya berupa foto box gitu doang. Terus aku alesan deh “oh mungkin Marsya salah liat kabar diskon”. Aku sudah bingung aja gitu waktu masih nunjukkin pukul 5:30 sore, padahal acaranya jam 7 malem. Jadi aja aku alasan minta anter foto studio diluar sama makan di Sushi Story, ditambah lagi mau nonton AADC 2. Pokoknya waktu itu Ferdi pusing bukan kepalang hahahaha. Di jalan sambil browsing-browsing tempat foto studio yang bagus yang mana, ketemulah Calista. Tadinya ga mau disitu, tapi karena yang bukanya sampai malem itu cuman Calista Photo Studio jadi aja milih disana hehehe. Setelah sampai disana, sebenernya aku ga seriusan mau foto studio, tapi waktu masih nunjukkin jam 6 magrib. Jadi killing timenya yah foto studio itu. Kami pilih paket foto couple, yampun emang kocak banget sih aku ga kebayang kenapa bisa foto studio bareng dia, biasanya cukup foto box aja dan akhirnya jadi buat foto studio bareng. Harganya kalau ga salah 350k (4 cetak foto, 4 softcopy foto di burn di cd), jadilah kita patungan berdua buat foto studio.
Aku kordinasi sama Marsya gimana acara sama temen-temen sudah pada siap atau belum, akhirnya sudah pada siap. Kebetulan pas banget sesi foto barengnya selesai hihihi. Terus aku alesan aja sebelum ke Sushi Story aku di minta tolong sama Marsya buat ketemu sama temen kampusnya buat ngambil barangnya Marsya di Gordon Cafe. Terus Ferdi bingungkan karena takut nonton AADC 2 nya ga sempet, tapi aku maksa karena barangnya penting banget sampai aku buat telefon palsu dari Marsya segala hahaha. Setelah sampai di Gordon Cafe, aku minta tolong Ferdi nemenin aku keatas, dia marah karena kenapa ga orangnya aja yang kebawah ngasih barang ke kita. Terus yah aku mohon-mohon dengan wajah memelas, akhirnya mau ikutan masuk. Yaudah deh pas masuk dia kaget kalau ada teman-temannya gitu hehehehe. Sukses deh bikin dia kaget, walaupun kaget tetep ajamukanya Ferdi lempeng ajaaaah. Karena fotonya ada di komputer Yordian yang lagi rusak, aku disuruh Ferdi buat sabar menunggu huft.
P.s: btw thanks buat Maya owner @mnmpartyplanner yang sudah mau dibikin repot, makasih juga buat Marsya atas saran-sarannya hihihi, makasih buat Salpon yang ngasih nama-nama undangan siapa aja yang bisa hadir ke acara sama ngisi acara akustikan bareng yang lainnya.


#Day 5: C U Next Time, Yogyakarta!
Hari ini merupakan hari terakhir aku berada di Jogja, tepatnya pada hari Sabtu, 14 Mei 2016. Selain karena aku ada sidang, aku juga ga maua ngerepotin Marsya, Ferdi, dan teman-teman lainnya kalau aku kelamaan disana hehehe. Sebelumnya memang aku sudah beli tiket PP, berhubung hari Minggu ada acara keluarga besar di rumah jadi aku memilih untuk pulang pada Malam Minggu huhuhu.
Pagi harinya aku berkemas untuk pulang, tapi seharian aku bareng Ferdi karena kata Marsya, dia ga mau ganggu pasangan LDR hahaha, padahal aku juga masih kangen-kangennya sama Marsya dan teman-teman lainnya. Jadi jam 10 pagi aku sudah cabut dari kostan Marsya, makasih banyak sudah nerima tumpangan aku hehehe, aku tunggu kamu di Bandung lagi yaaaah! Setelah di jemput Ferdi, kami ke kampus doi dulu buat naruh tugasnya ke dosen. Setelah itu, rencana pertama kita adalah nonton AADC 2. Inilah kalau pasangan LDR ga bisa nonton bareng-bareng tiap harinya, karena jalan-jalan ama doi ini anti mainstream, kami nyoba bioskop di mall yang berbeda, tapi aku lupa nama mallnya apa hahahaha. Kalau yang ini memang sebelumnya aku pernah ke mall yang aku singgahi hari ini waktu ke Jogja tahun lalu, jadi mall inilebih better lah yah. Sebelum, filmnya mulai kami muter-muter mall berdua terus doi punya rencana buat jalan keluar kota Jogja kalau sempet liat pemandangan yang aku lupa nama lokasinya apa hehehe. Setelah nonton, menurutku film AADC 2 itu bagus banget! Gatau sih buat yang lain, tapi menurutku filmnya bermutu banget dan aktris aktornya mendalami perannya banget. Duh aku #teamrangga aja deh, dia so sweet banget soalnya. Buru-buru deh kami keluar mall buat ngejar perjalanannya. Tapi sayang, di jalan malah hujan deras. Jadi aja kami ga bisa ke lokasi tersebut karena ga bagus juga kan kalau lagi hujan. Alhamdulillahnya lagi,kami sewa mobil juga. Tapi sewa mobil di tempat yang berbeda, selain karena aku di titipin mamah oleh-oleh banyak banget, ya begini pas banget lagi hujan kami sewa mobil hehehe. Rencananya sih aku pengen banget nyoba Bakmi Jawa yang di rekomendasiin sama Marsya, tapi karena Ferdi ga mau makan itu, dan dia pengennya makan gudeg yaudah deh sekalian beli besek gudeg kami makan gudeg aja sekalian. Abis itu beli oleh-oleh buat orang-orang rumah dan seperti biasa sebelum berpisah kami menikmati kota Jogja lagi. Yah ferdi lagi-lagi ngajakin naik becak motor buat keliling malioboro, sambil ngobrol-ngobrol bareng tukang becaknya. Akhir dari semua perjalanan, aku pun dianter lagi ke stasiun, uwh sedihnya campur aduk karena pertama kalinya berangkat keluar kota sendirian hehehe. Aku bahagia sewaktu di Jogja semuanya baik sama aku, bisa menikmati liburan dengan tenang dan bahagia walaupun sambil mikirin sidang. terimakasih semuanya, aku sayaaaang kalian semua!
***
Sudah segini aja curhatan aku selama 5 hari di Yogyakarta, semoga ga bosen bacanya dan jangan pernah capek baca isi blog aku yah. Semoga bisa jadi inspirasi jalan-jalan kalian semua pas lagi di Jogja yey! Have a good one you guys!

12/24/2015

Happy bday to me! :)


Setelah melewati semester 7 disertai dengan rampungnya usulan proposal (semoga ga banyak revisi), akhirnya bisa menikmati liburan akhir tahun ini dengan sangat tenang. Sekaligus mempersiapkan beberapa barang untuk keberangkatan KKNM ke desa pagon, subang, jawa barat. Throw back to 21st december 2015, i didn't realized my very very best friend really give some surprise. Berawal dari chat group, marsya ngabarin kalau mau liburan bareng keluarga kakaknya ke bandung dan ngajak buat meet up cantik. Okey aku dan tiara pun lagi free time waktu itu. Yah pas juga ngajakin ketemuannya pas hari ulang tahun aku. Aku ga geer dan ga ngarep apa2 kok suer banget. Aku juga ga berharap banyak yang ucapin karena aku mager buat bales2 ucapan terimakasih hehehehe (such a mager person). Setelah itu aku yang nentuin lokasi ketemuan. Dan aku pilih di daerah dago aja biar tengah2 dan seru buat di pake nongkrong lama. Udah aja gitu aku sampai duluan dan aku reserve buat 3 orang. Nunggu, dan akhirnya mereka dateng. Aaaah kangen berat! Aku jarang banget ketemu temen2 satu sekolah, dan aku happy banget suer! Kita salam cipika cipiki langsung ngobrol macem2 walaupun ga sampai a-z, tapi bisa terangkum banget betapa merindunya kami saat2 bareng dulu huhuhu. Setelah itu marsya tiara pamit sebentar mau ke wc. Trus mereka ga jadi ngakunya ngantri. Kira2 5 menit setelahnya "asry jangan hapean mulu doong. Jangan ansos" ouch that cake comes to me, di bawain sama mas-mas sambil nyanyiin lagu happy birthday (walaupun nyanyinya ga full gitu. Mungkin malu ama aku kali hehehe) 

yap, aku malu juga gitu berasa abg deh ah pake surprise2 segala. But im really happy beyond words. Ga sedih terharu, malah senyum ketawa2 aja gitu hehehe. I thankfull to my supeeeer dupeeeer best friends in the whole life. Walaupun kita jauh dan jarang kontak. You are means a lot to me :') makasih buat waktu, dan obrolannya ya cantik2 ku. I wish we were meet again someday yah. Semoga bisa jumpa lagi di tempat yang seru dan kisah yang seru juga. Jaga diri kalian. I love u soooooo xoxo.



7/11/2015

Happy, happy belated birthday sir!



(【LIVE】[.que] - Flora at Nui Hostel & Bar Lounge)

kira-kira sudah setahun lebih aku ga pernah lihat permainan kamu, apalagi penampilan kamu di panggung. liat pun sampai harus dikirimkan video event disana, sedih rasanya.

kadang aneh, kenapa pianis itu suka gerak-gerak ga jelas, ya seperti kamu lakukan. tapi aku baru ngerti sense of music itu emang bener-bener mempengaruhi permainan kamu. aku selalu bahagia, kejujuran yang kamu tuangkan. ketika sulit untuk berkata, kamu tuangkan lewat music. kamu sendiri yang cerita, ketika hidup semakin berat, kamu selalu mainkan alat musik. salah satunya piano.

satu diantara semua kiriman musik, tanpa kamu harus berkatapun. aku tahu isi hatimu.

selamat ulang tahun sayangku, untuk tanggal 11 mei 2015 kemarin. untuk waktu yang sibuk dan tak pernah meluangkan waktu, ku persembahkan link youtube ini hihihi. semoga kamu bisa mainin ini di Bontang dan kirimin aku video mu lagi :)

maaf pada hari itu, aku hanya sekedar memberikan ucapan via skype, itupun aku suruh kamu untuk ke tempat warnet hehehe. ya kira-kira selang beberapa hari, aku minta bantuan sahabat ku marsya untuk membelikan sebuah kue ulang tahun. rencananya ya pas bertepatan di hari ulang tahun mu, aku mau memberikan hadiah itu. tapi waktu sulit ku atur :')

terimakasih banyak bayu atas bantuannya juga, terima kasih semua sudah jagain ferdi, jadi teman yang baik, bisa ikut merayakan ulang tahunnya yang kecil. semoga kebaikan kalian terbalas dikemudian hari.



(2015 / maafin, ga rayain bareng yah)


btw, throwback dulu bentar. sebenernya pernah rayain bareng. engga sih, cuman kasih kado. aku kasih kejutan waktu itu di candi boko yogyakarta. ekspresi bahagianya dulu sama sekarang kurang lebih sama sih hehehe. dulu hp ku jadul, terus low baterai melulu. yah cuman bisa di bingkai lewat camera analog ku. ini pun mesti di edit lewat photoshop lagi biar jelas gara-gara salah pasang roll film karena ga sesuai sama cuacanya :( 

 (2013 / taken by Diana Analog Camera)




Keep love in your heart. A life without it is like a sunless garden when the flowers are dead. 
-Oscar Wilde



Happy Belated Birthday, Ferdian Hanmi, Mas Ian.

6/26/2015

Abdul Kahhar Mudzakir VI - 2015: Persiapkan Dirimu! ;) [PART 1]



Akhirnya bisa menikmati tenangnya tidur, walaupun masih terbayang-bayang kalau esok hari masih banyak yang harus dikerjakan.



Hallo blogger yang sudah 3 bulan tak meposting sesuatu, selamat malam juga dari Jatinangor, selamat malam rumah yang sudah kurang lebih 2 bulan tak ku singgahi, dan sekarang bisa menikmati dinginnya malam di balik selimbut dengan santai. Malam ini, Rabu tanggal 26 Juni 2015, waktu menunjukkan pukul 22:28 WIB dan malam ini pun aku ingin sekali membagi kisah luar biasa ini yang mungkin untuk kebanyakan orang hal ini yah hal biasa saja, tapi ini merupakan batu loncatan ku dan pelajaran hidup yang paling berarti.


Bulan April lalu, waktu itu aku beserta satu orang sahabatku Dian sedang asyik menikmati secangkir teh hangat dan makan siang di salah satu cafe dekat dengan kampus. Disitu aku sebari menemani dia untuk menyelesaikan tugas-tugas kuliahnya. Aku mendapatkan kabar dari timeline line bahwa tim delegasi Abdul Kahhar Mudzakir VI butuh beberapa personil tambahan lagi sehingga membuka seleksi gelombang sekian hehehe, well apa salahnya mencoba ya ga? :) sebelum itu, aku sudah mematangkan niat ku untuk ikut tim ini. Dari awal strudy group malah, tapi badan tak bersahabat, tak berkompromi, aku terserang gejala typhus. Waktu itu aku cuman bisa menangisi kelemahanku. Padahal sudah berbulan-bulan lamanya aku mematangkan niat untuk ikut perlombaan moot court ini. Dian, sahabat ku ini memberikan stimulus yang tak ternilai harganya, dia meyakinkan aku untuk mencoba sekali lagi "ini kesempatan terakhir mu sry, ambil atau kamu bakal nyesel" kira-kira seperti itu.

Lalu, setelah mendaftarkan diri, aku pun dipanggil untuk tes dan wawancara. Sebelum tes, aku, Dian, dan Teh Enbe pergi ke cafe Hashtag, tepatnya di sebelah Rumah Mode. Nemenin mereka hitung pengeluaran event apa gitu karena mereka panitia. Kebetulan Teh Enbe ini Hakim di salah satu kejuaraan MCC sebelumnya, jadi sebari hitung uang dan seruput mocachino supaya aku ga ngantuk, aku minta ajarin Teh Enbe buat latihan baca jadi hakim yang bener. Setelah beres semua, kami bergegas cus ke kampus dan mereka ikut menemani dan ikut menyeleksi juga <3. Tes itu adalah tes peran, pada saat itu aku berkeinginan untuk menjadi salah satu majelis hakim di meja hakim nantinya, tapi tes peran yang aku jalani mewajibkan aku untuk membaca 3 skrip peran (hakim, penasehat hukum, dan penuntut umum) dan setelah itu masuk ke sesi wawancara untuk mempersiapkan diri menyesuaikan kegiatan temen-temen di tim yang sudah terlebih dahulu berjalan. NAH, pas tes aku kaget bin bahagia banget. alasannya adalah, temen satu kelas aku pun ikut tes peran ini. Namanya Andi, senengnya bukan main karena cuman dia yang aku kenal diantara anggota tim dan temen-temen yang ikut tes peran hehehe. And we give our best, kata ketua delegasi “tunggu pengumuman aja ya, nanti aku kabari”.


Jeng jeng jeng.. menunggu menunggu dan menunggu, Asry dan Andi diterima sebagai Tim AKM VI (selamat menempuh perjuangan yang baru!)
Akhirnya untuk pertama kalinya aku out of box, keluar dari zona nyaman ku. Pertama kali jadi anak kos, berhari-hari aku muter cari kamar kos bareng Dian (thanks so much bebi <3) dan itu susahnyaaaa bukan main.. ada yang nolak cuman 2 bulan lah, mesti bayar setahun lah, ada yang bisa tapi kamarnya full lah. Ah bete. Mungkin ini jalan dari Allah, waktu itu aku Bernardi dan Lina otw jalan-jalan ke mall Paris Van Java abis beres kuliah, alasannya sih sebelum aku ikut latihan diajak main dulu (padahal sih engga) hahaha. Nah pas anter pulang Lina ke kosannya, yah aku jatuh hati sama kosan dia. Aku obrol-obrol ama dia, “disini sekamar bisa berdua.” Oh men, I need this! Tapi udah keburu janjian sama tante kosan Dian L setelah 2 hari, ternyata kosan tante yang sudah ku buat janji ini ga bisa, tantenya minta maaf banget dan aku kebingungan mesti nyari dimana. Secara aku ga hapal mana yang kosan mana yang engga huft. Kepikiran lah coba kosan di Lina, karena di kosan dia ada kamar kosong. Eh pas cek kesana, kamarnya baru ready bulan depan. Padahal aku butuhnya besok banget.. aku kepikiran buat sekamar sama Lina sebari nunggu kamar kosong, Lina pun mau. Ah u such an angle Lin, makasih banyak luvvvv :’)


(sebelum mulai latihan, dikirimin foto ini, makasi beb :'*)


#First Day: Selamat datang Asry! Hallo salam kenal semua 

Hari pertama perkenalan diri, aku deg-degan kenalan karena aku ikutan tim ini bener-bener pertengahan banget. Walaupun masih dalam tahap pemberkasan 65%, tapi aku merasa takut tim ini pada ga welcome karena ada orang baru. Ternyata oh ternyata positive vibe pun akhirnya terasa, mereka ternyata welcome bangeeetttttttt. Yah lucu aja sih, awkward tapi so far mereka asyik dan seru. Semua pada manggil aku kakak gitu (mungkin dengan tampangku yang terlalu serius dan jutek) hahaha dan akhirnya bisa akrab juga deh.
Btw, aku bakal kenalin temen-temen di tim AKM VI waktu pengelompokan pemberkasan:

HEAD DELEGATE: Jon Purba a.k.a Papi Joni


(tuh yang lagi d tengah di apit cewe-cewe) 


1. TIM BERKAS HAKIM (Tori as a Chief, Joko, dan Agam)




2. TIM BERKAS PENUNTUT UMUM (Wahid as a Chief, Patia, Odi, dan Andi)





3. TIM BERKAS PENASEHAT HUKUM (Oki as a Chief, Ulfah, Adam, dan Atin)



4. TIM BERKAS PENYIDIK (Ucil as a Chief, Bela, dan Aku)




5. TIM PANGGILAN/FORMER (Lukmadan Wildan) Maaf ga ada foto berduanya hehehe


Aku ikut gabung sama tim pemberkasan penyidik dibagian surat menyurat, kurang lebih aku bantu-bantu surat yang sudah di draft sama Bella. Singkat cerita, kalau boleh jujur aku pusing 7 keliling bukan main, soalnya aku harus ngejar pengetahuan beberapa ilmu hukum dan harus tau pengembangan kasusnya seperti apa, dari apa saja yang di bahas, apa saja yang menjadi pokok perkara untuk di analisis yuridis. Selain itu juga, aku bener-bener dari nol dan ga punya ilmu moot court sama sekali. Bukan jebolan anak WD/Welcoming Day (pelatihan moot court untuk mahasiswa baru) atau former yang pernah punya pengalaman mooting (aku mah anak PLEADS, mestinya ikut lomba contract drafting atau debat gitu ya.. yu mari~~). Anw, walaupun banyak yang harus di kejar dan dipelajari, I enjoy every single moment. Balik lagi ke pembahasan pemberkasan, aku sebari belajar ya sempet bikin surat sendiri juga. sebari tanya-tanya senior yang pernah punya pengalaman dan nanya-nanya rekan satu tim ku. Setiap hari ku lalui bersama Bella partner in crime ku hahaha, dari pulang bareng tiap jam 4 atau 5 subuh (itu pun kalau pulang), yang lain tidur kita berdua begadang bareng 3 hari 3 malem buat selesain surat-surat yang ada, wajah kucel dan dekil menghadap layar laptop melulu (gila sampe berminyak tak terurus dan di komen banyak orang hahaha), gak mandi seharian dan hanya mengandalkan parfum saja (sumpah demi apapun), ga makan-makanan berat cuman cemal-cemil cantik berdua demi memaksimalkan waktu (kadang nitip yang lain, nitip aja pun tak sempat), ngopi berdua, ngabisin kertas habis berapa rim karena kesalahan kita berdua (kertas dosanya aja sudah nyampe 2 rim kali ada), ketawa berdua, capek berdua, daaaan itu semua dilakukan berdua sama si princess Bella. Kenapa dia dipanggil princess? Begini kronologinya: Waktu pertama kali aku masuk, aku pun bingung kenapa dia dipanggil princess, waktu aku tanya yang lain ternyata dia yang paling lelet pergerakannya. Dari siap-siap pulang, pindah ruangan, dan mengambil segala macam barang. Iya aku sampai marahin dia karena leletnya itu bagai princess di cerita dongeng wkwk, “Iya kak Asry maaf, Iya kak Asry jangan galak-galak”, maafin aku ya adek ku tersayang :* tapi akhirnya dia ga yang paling terakhir, karena anak penyidik harus siap siaga (weits lebay amat). Terus, tak lupa sama bapak chief penyidik ku Robby a.k.a Ucil, dia pun punya panggilan sayang dari Andi, yaitu “Obby” yah cuman Andi yang panggil itu dan terdengar agak aneh dan menjurus ke... yasudahlah hahaha. Dia chief yang paling galak ke Bella, tiap hari ga ada tuh dia diem, ngomel aja kerjaannya. Sampe tetangga sebelah (kelompok pemberkasan lain maksudnya) pada protes ke aku, berisik ganggu gituh. Tapi I’m a proud sistah, Bella tak gentar menghadapi kerasnya si Ucil hahaha. Pernah nih satu hari, aku minta tolong sama pacar aku, minta tolong buatin logo. Mungkin hari itu doi lagi ga enak hati karena udah dicuekin berapa hari (sorry yah my love), terbitlah percecokan kami via line. Dan pada saat hati ku rentan, si Ucil marah-marah geje ke aku dan Bella. Sontak aku baper tingkat maksimal dan aku nangis, aku lari turun ke bawah. Nenangin hati ini, terus aku naik ke atas minta maaf ke Papi Joni, malu juga di situ ada bang Buha senior yang banyak bantuin kami. Terus, temen-temen pada elus-elus nanya kenapa. Pada membesarkan hati, disangka gara-gara si Ucil aku dibuat nangis, padahal ga sama sekali hahaha (Cil, semoga kamu baca ini yah) :p
Beberapa hari kemudian, salah satu teman kami ulang tahun. Namanya Wahid, biasa dipanggil Wahidun. Kita bikin surprise party dadakan, itu pun dapet kue tengah malem ga tau dimana hahaha. Wahid ini ceritanya dimarah-marahin sama senior angkatan 2009 lewat sms, karena dia Chief Dakwaan satu-satunya di sejarah MCC, dia dimarahin karena salah buat dakwaan. Terus dia udah berwajah pasrah dan kira-kira dia bilang gini “Iya salahin saya aja bang, tapi jangan salahin anak-anak saya.” Wkwk.... daaaan happy birthday Wahidun! Semua orang teriak dan Patia pun hadir membawa kue untuk papi Chiefnya dengan lilin-lilin yang menyala, tapi sukses kan broh akhirnya berkas yang kau buat :)


#Pertengahan waktu, ayo terus semangat Asry!

Yey seleksi peran pun tiba, aku datang telat gara-gara kelasnya lebih sore kelarnya dan aku belum mempersiapkan bacaan ku pada saat itu untuk seleksi, tapi di kosan aku udah latihan baca kok, tapi mau ga mau ke tempat fotokopian buat ngprint dan pada hari itu hari mulai mendung gerimis huft. Sudah beres print, temen-temen sudah pada di briefing sama former-former yang rata-rata kebanyakan angkatan ku. Trus, pada liatin aku gara-gara aku telat, huft maafin jadi ga enak. Tapi semua berjalan lancar kok alhamdulillah. Tiba saatnya pengumuman peran, prok-prok-prok satu-satu disebutkan, tepuk tangan dan ucapan selamat menyelimuti suasana yang menegangkan itu. Sampai lah pada pengumuman siapa yang menduduki meja majelis hakim, pertama yang disebut hakim muda dulu. Wuih deg-degan bukan main, dan disebutlah nama ku disitu. Alhamdulillah keinginan ku di kabulkan oleh Allah SWT, dan disitu mulai terasa beban tanggung jawabnya. Nih pembagian peran sidang penyisihan AKM VI:
1.      Majelis Hakim: Joko (Hakim Tua), Andi (Hakim Ketua), dan Aku (Hakim Muda);
2.      Penasehat Hukum/Pengacara: Wildan (PH I), Ulfah (PH II);
3.      Penuntut Umum/Jaksa: Ums (PU I), Agam (PU II);
4.      Petugas Kejaksaan: Ucil;
5.      Terdakwa: Oki;
6.      Saksi Ahli: Bella, Tori;
7.      Saksi: Wahid,  Odi;
8.      Double Agent (Saksi & Ahli): Adam;
9.      Juru Sumpah: Papi Joni.

Kita move on nih dari pengumuman peran, semua pada ngucapin selamat, kemudian diberikan wejengan dari para senior dan former untuk tetap fokus dan jangan sampai ada iri dengki diantara satu sama lain. Yah kalau boleh jujur, ada kebanggaan lebih jadi criminal agent, tapi lebih bangga kalau kami semua bisa bersatu menjadi tim yang hebat dan bisa bawa piala ke tanah pajajaran masih pada ga nyangka nih bisa dapet peran ini itu, tapi kami kembali fokus pada pemberkasan.
Hari demi hari terlewati bersama.. kemudian, salah satu teman kami kembali berulang tahun, dia salah satu anak di kelompok pemberkasan hakim dan juga kawan satu meja aku, namanya Joko dari Jember hahaha. Waktu itu surprise partynya aku dan dia dipanggil kebawah sama senior yang juga jadi ibu hakim di perlombaan MCC sebelumnya, namanya Kak Fia. Kakak cantik ini banyak banget bantu-bantuinnya hehe. Ketika kami sudah sampai di lokasi, Kak Fia menanyai kami soal pasal-pasal terkait mengenai sistematika persidangan yang aku pun belom sama sekali belajar. Joko waktu itu dihujani banyak pertanyaan, dari pasal terkait persidangan, alur sidang... dan kita ga bisa jawab, bisa sih tapi ga semua. Tapi kok aku bingung kenapa cuman Joko doang yang dimarah-marahin, dan tiba-tiba Papi Joni manggil Joko dan nyuruh dia keatas karena ayahnya Joko nelefon. Dari situ Joko nurut dan keatas, tiba-tiba orang-orang pada nyanyi ngucapin happy birthday ke Joko, aku kaget kalau sesi marah-marahnya Kak Fia itu bagian dari skema ngasih kejutan ke Joko doaaaaaang. Hahaha sial abis! Btw, happy birthday Joko.. wish u very best of luck yah, sukses terooooos!! (P.S: makasih teraktirannya Jok, wkwk kau mengerti dengan keadaan perut temen-temen delegasi)





Sudah beres nih part of happy-nya, kami kembali ngeberkas. Iya ngeberkas. Ga ada bosennya yah ngeberkas J dan akhirnya tibalah saatnya H-0 ngeprint huaaaaaaa, hectic to the max! In my perspective, aku merasa semua akan berjalan lancar, especially berkas penyidik, ternyata engga. Waktu itu kita kembali begadang, dan karena aku ngantuk parah aku ganti-gantian tidur ama Bella. Setengah sadar, Bella nanya soal surat, yah karena aku setengah sadar aku baca itu surat salah tapi sudah ke print banyak “Udah di bilangin jangan di print dulu kalau Ucil ga bangun!” aku marah-marah karena kebawa suasana, aku capek, Bella rajin typo, Bella pun akhirnya emosi balik. Aku bete, langsung tidur. Yah setelah kebangun hati ku kembali tenang, aku minta maaf. Ternyata setelahnya Bella benar-benar melakukan kesalahan, biar si Ucil ga ngambek kertasnya kami pake salah-salah melulu, aku pun nyuruh Bella bawa kertas dosanya ke kosan alias taro di tas “Taro gih di tas biar ga ketauan..” hahaha gila bener deh. Keesokan harinya semua berkas harus di print, karena mau di jilid. Duh yah berkas penyidik ini ga pernah beres, masih saja kurang, sudah dijilid pun masih saja ada yang salah, dan tetap kurang. Yah untungnya Papi Joni punya trik khusus supaya kertas lembarannya bisa diselipin rapi diantara halaman berkas yang sudah dijilid. Setelah beres semua, kami mengadakan doa bersama bersama former dan anggota MCS. Suasana pada saat itu khidmat dan penuh haru, aku nangis pada saat itu. Akhirnya selesai juga pemberkasan, walaupun aku ikut bantuin dipertengahan, aku merasa masih banyak kurang tapi aku selalu coba ikhlas dan berdoa. Semoga berkas kami jadi berkas terbaik. Semua orang mendoakan tim dan berkas kami, semua menyentuh berkas kami dengan doa masing-masing. Ya Allah, dengarkan doa kami. Atas usaha dan perjuangan kami selama ini, semoga Engkau hadiahi kami berkas terbaik, amin. Akhirnya berkas UNPAD untuk perlombaan AKM VI deberangkatkan oleh Ums, Bang Buha, dan Naomi dengan kendaraan pribadi menuju kota Yogyakarta. Semoga selamat hingga pulang. Kemudian, setelah acara selesai dan berkas sudah berangkat. Dengan hati lega, Papi Joni menghadiahkan kami untuk istirahat 2 hari dirumah. Aaaaaaaah akhirnyaaaaah, aku pun malam itu setelah makan sore bareng tim langsung hubungin Aa buat jemput di kosan. Sesampainya dirumah, aku macam mayat hidup. Kerjaannya tidur, sehari full aku tidur, pas bangun mesti balik latihan lagi deh huhuhu.. ayo semangat, semangat latihan sidang dan pemberkasan sidang final! Go fight win!


(taraaaaa, ini berkas kami yang akan mengguncang kampus Universitas Islam Indonesia Yogyakarta. btw semua pada belom mandi, bangun tidur langsung nyusun berkas dan doa bersama.) 



#Latihan sidang
nih, harus lebih semangat dan totalitas tampa batasssssss!


Sudah mulai mempersiapkan perlengkapan tempur, seperti baju untuk nampil, perlengkapan di meja hakim (buku Kitab Undang-Undang Hukum Pidana, UU Hak Cipta, dan UU Rahasia Dagang), sepatu pantofel, hingga jubah dan dasi hakim. Awal latihan aku kacau abis, soalnya waktu nanya ke saksi, dan unsur putusan akhir intonasi baca ku ketus banget (tidak menunjukan sebagai seorang ibu hakim yang bijaksanadan keibuan hahaha), nah pas eksekusi alias komentar. Aku dimarahin sama Papi Joni karena selain jelek, aku terbukti ga pernah nonton sidang-sidang MCC UNPAD sebelumnya (pernah tapi sekali), maafin. Latihan sepanjang waktu, kami mulai latihan untuk hari senin – jumaat pukul 16:00 WIB – 03:00 WIB / 04:00 WIB, kalau sabtu dan minggu mulai latihan dari jam 11:00 WIB / 13:00 WIB – 02:00 WIB / 03.00 WIB. Terkadang pernah sampai tidur di sekre karena menyelesaikan berkas final sama skrip final. Kami awal latihan masih di sekre bersama, masih keterbatasan fasilitas, karena sahabat kami Eishen yang merupakan Head Delegate di pertandingan MCC Soedarto memiliki izin pinjam ruangan untuk latihan di Imam Bonjol, dan dia dengan baiknya memberikan kepada kami yang membutuhkan ruangan sidang (thank you so much Eishen!) akhirnya bisa latihan dengan tenang dan nyaman. Btw aku lebih senang latihan di ruangan Imam Bonjol karena tidak di perbolehkan merokok di dalam ruangan, sedangkan kalau diluar dari itu asap rokok semua berterbangan dimana-mana, gila kebul abis TT___________TT
Latihan dengan giat, sebelum hari H MCS hearing dan Public hearing, sebelum pemberangkatan memang hearing seperti ini amat diwajibkan, selain mengetahui komentar orang-orang, kami belajar untuk tidak demam panggung di tonton banyak orang. Selama latihan, aku sempat baper, waktu itu aku capek sekali sama tim semeja ku, pasalnya tim semeja ku itu cowo-cowo semua dan kalau cowo ga ada peka-pekanya, semua peralatan aku siapin, aku mencoba membangun chemistry diantara kami, sempat juga hakim ketua aku (Andi) sakit. Jadi gini, pada saat latihan, dia sakit demam, sudah diberi obat penurun panas tapi panasnya ga turun-turun, dia sempat cerita kalau dia sudah baikan tapi tiba-tiba panas, terus turun, tiba-tiba lemes maksimal. Yah udah aku bisa nebak kalau dia kena gejala thypus dan aku menyarankan dia untuk ke rumah sakit cek darah. Setelah itu sakitnya tambah parah, dia ga bisa nerusin latihan karena badannya tak bisa menahan sakit yang dia derita, Joko akhirnya nemenin Andi buat berobat dan ternyata benar dia terkena gejala thypus dan mengharuskan dia untuk istirahat beberapa waktu dulu. Udah gitu, Tori dan Ucil pun ikutan sakit, akhirnya kami tidak bisa latihan full team karena banyak yang sakit. Cepat sembuh teman-teman ku.. sebari menunggu yang lain sehat, kami akhirnya latihan sidang cut, jadi kami latihan skrip masing-masing, siapa tau ada yang perlu diubah atau ditambah. Setiap pertemuan pasti aja ada yang ditambahin dan ada yang di ubah, jadi ga fix satu skrip aja. Kadang juga sampai habisin waktu sampai dini hari banget huffft. Lelah tapi kebersamanya terasa, nah sampai karena dirasa sidang cut sudah cukup dan hakim ketua yang memimpin sidang belum pulih, pada tanggal 10 Mei 2015 pada malam itu juga kami dipulangkan lebih cepat, sangking cepatnya semua pada kaget. Kami dipulangkan jam 10 malam waktu itu, karena seingat aku Wildan sebelumnya jatuh sakit. Papi Joni ga mau yang sehat ikutan sakit, jadinya kami disuruh istirahat di kosan masing-masing. Entah memang takdir yang ngasih jalan, malam itu juga aku ajakin si doi skypean. Aku sih langsung jujur mau skypean rayain ultah dia yang ke-21 tahun (yampun masih 21 tahun aja sih kita), tadinya aku ada niat buat beli kue sepotong terus dikasih lilin, tapi apa daya, waktu tak ada. Aku ga sempat buat kejutan selebih itu karena aku harus latihan dan datang on time (btw kalo telat ada dendanya hahaha) dan itu buat aku sedih. Yah mau ga mau yang ada di kamar kosan cuman perman cha-cha, yaudah sih aku cuman bisa ngasih itu, dari jauh pula haha, tapi yang paling penting doa ku selalu mengalir walaupun ditengah kesibukan ku untuk dia, dan selalu saling memberi kasih sayang walaupun jarak misahin kita antara Bandung dengan Yogyakarta :’) kita ngobrol panjang lebar, dari kegiatan masing-masing sampai hal yang ga penting. Dia obat penenang jiwa (pret) tau tau udah jam 1 kita skypean, dan aku pamit mau bobo karena udah capek banget.




HAPPY BDAY MY LOVE


Then, I ready to face it again. Aku kangen nenteng-nenteng barang bawaan dari berkas yang seabrek, sepatu pantofel buat nampil, kalender, map, kertas skrip, note book, laptop aaaaah pokoknya banyak sumpah yah. Sudah berapa hari sakit pundak gara-gara bawaan yang tak manusiawi ini hiks hiks. Karena latihan menguras waktu dan tenaga, di kosan pun sudah mulai banyak PR, dari cuci baju, beresin kosan, mesti ngerjain tugas-tugas seabreknya kampus, sampai akhirnya aku ga sempet buat nonton sidang MCC sebelumnya. Karena ga latihan itulah, aku jadi stagnan disitu-situ aja. Puncak lelahku pun mulai hadir, laper, sakit badan, mood yang lagi down banget, dan pada saat itu aku baper maksimal, karena komentar seseorang yang aku tak sebut namanya bilang ke aku kalau aku kurang usaha, aku yang kurang bagus diantara semua, aku ga bisa atur kawan satu meja ku, disitu aku langsung nangis. 

Tangisan itu aku persembahkan untuk kedua orang tua ku, karena aku merasa gagal pada saat itu, aku selalu merasa kurang. Aku merasa sudah mati-matian berusaha, tapi itu masih terlihat kurang di mata banyak orang, dan tekanan pun akhirnya merasuki jiwa dan raga. Namun setelah itu aku semakin percaya dan yakin, bahwa aku mampu. Bahwa aku bisa, aku berikan usaha dan tenaga ku untuk semuanya, aku berikan sesuatu yang terbaik yang ku miliki, walaupun masih kurang, tapi aku tetap mencoba :) tanpa kami sadari waktu berjalan begitu cepatnya, masuklah hari dimana hearing MCS tiba, ya yang hadir memang tidak banyak tapi itu cukup membuat kami semangat, dari yang sebelumnya kami selalu memberikan penampilan yang kurang maksimal, dan biarkanlah kami berdansa di lantai sidang kami (ini yang sering di wejangkan banyak senior, biarlah kita mendalami peran masing-masing, jadilah sesuai peran masing-masing, dan jangan pedulikan siapapun, cukup jadilah dirimu dengan peran mu). Setelah selesai, mereka bangga dengan kami. Walaupun jangan berpuas dulu, setidaknya ada rasa penghargaan untuk kami atas pencapaian berbulan-bulannya, setidaknya kami tahu dimana titik terbaik kami. Terima kasih banyak untuk seluruh senior yang ga bisa aku sebutin satu-satu hehe yang udah banyak memberikan bantuan yang tak terhingga, support, makanan-makanan penyemangat ngeberkas biar ga lapeeerr hehehe, draft data-data berkas MCC tahun lalu buat dijadiin refrensi, dan semua yang kalian lakukan itu amat berarti untuk tim ini teteh-teteh dan akang-akang ku tersayang, love u all!


Waktu yang paling ditunggu-tunggu nih, foto satu tim buat di pajang di baliho wkwkwk, gausah diceritain yah.. intinya waktu itu kami semua gila kamera :p


 ("P" for Papi Joni!!!! minus Wildan di foto)

Hari yang paling krusial yang selalu ada di benak kami semua pun hadir, kira-kira selang tiga hari kami mengadakan Public Hearing, ya yang hadir banyak banget. Hearing yang dilaksanakan bertepat di gedung Imam Bonjol, kami satu tim nervous tapi kami bangga bahwa ternyata banyak yang appreciate sama gladi resik kami hihihi. Sebelum hari penghabisan (cailah) kami bentuk lingkaran, merangkul dan berpegang tangan erat. Kami berdoa dan saling mengingatkan untuk tetap mendoakan seluruh kawan yang sedang menjalankan perannya, selalu mensupport tiada hentinya satu sama lain, dan kalau ada kekurangan tolong cepat diberitahukan, kalau bisa beri saran yang baik. Setelah berdoa, kamu mulai dengan yel-yel, bukan yel-yel sih yah tapi semacam itu :p kami menjalankan dengan sangat baik, tepuk tangan yang meriah (standing applause malahan) itu membuat hati ini berdebar kencang, awalnya aku tegang, tapi akhirnya aku menikmati peran ku sebagai hakim muda, aku bisa menenangkan hakim ketua ku, dan aku bisa memandu waktu hingga mencapai golden time (nah golden time ini antara 80 menit – 81:59 detik, kalau sudah masuk golden time akan mendapatkan bonus 100 poin tiap empat juri, jadi totalnya 400 poin dan itu bantu banget nilai tim). Aku juga bangga sama meja ku, aku bangga sama Andi yang bisa memandu sidang ini dengan tenang dan bijaksana layaknya hakim, aku bangga sama Joko yang bener-bener menghayati perannya jadi hakim tua yang terlihat santai wkwkw. Aku bangga untuk semuaa, bangga banget! Nih penampakan kami di meja majelis hakim


(say cheese! foto ini di ambil sebelum mulai latihan sidang, cuman satu-satunya foto bertiga yang lengkap dengan atribute hakim.)


(muka kucel, jerawatan, kusam, mata panda, hitam, badan pegel-pegel, kurang istirahat, tapi tetep senyum, selalu bahagia, semangat, dan fokus.. itu kunci supaya bisa selalu kasih best perform.. yang paling penting sih jangan sampai lupa ibadah. **maaf narsis hahaha**)


Esok harinya kami dihadapkan kembali sama MCS hearing dan Former Hearing, jadi former dari anggota tim AKM sebelumnya menonton penampilan kami, tapi sayang.. waktu itu kami super sangat lelah, jadi peforma kami kurang banget. Meja aku mati2an di kritik, tapi kritik membangun kok, dan yah aku merasa kurang karena biasanya aku selalu ceria. But not today, karena......... sebenarnya mamah sama abah mau dateng pas perlombaan nanti, dan aku bahagia banget. Mamah sengaja dateng dari Bandung ke Jogja buat nonton anaknya nampil dan hal ini yang bikin aku tambah semangat dilatihan, namun tiba-tiba rencana itu batal, karena urusan sekolah adek yang ga bisa ditinggal. Dan rasanya hancur banget, aku merasa dianak tirikan (hahaha lebay) dan itu sedih banget, aku nangis sebelum berangkat latihan. Tapi nangisnya ku tahan-tahan supaya ga ngebekas, tapi tetep aja keliatan yah dari tingkah lakuku yang pengennya istirahat. Pengen udahan aja, sebegitunya kecewa tapi aku harus ngasih semangat ke orang lain ah gilak! :( ternyata semua kawan di tim ini memang lagi turun-turunnya alias capek berat, dan akhirnya ketua delegasi kami pun mulai marah, bukan marah sih tapi ngasih tau “jangan berhenti sampai disini, jangan pernah lelah, perjuangan masih panjang, semua orang capek jadi jangan sampai menyia-nyiakan kesempatan ini. Kalau kalian ngerasa capek, yaudah pulang aja.” Kira-kira seperti itulah yah, dan kami dikasih waktu rehat. Waktu ini aku pake buat ngobrol sama tim semeja ku hihihi daaaaaaan aku pun bersimbah air mata wkwkw (maklum cewek sendiri, jadi agak baper) daaaan setelah kembali ke tempat kami semua ngumpul, kami langsung semangat, “woooooo ayo bawa pulang bawa pulaaaang!” itu jadi kalimat penyemangat kami.. dan kami kembali ngeberkas final dan di pulangkan lebih pagi yaitu jam 2 malam (huaaaa terima kasih Papi Joniiiiiiiii)


P.S: Kalau dirinciin banyak juga yang mau aku ceritain, semasa ngeberkas, sampai latihan sidang, sampai sesi curhat mautnya, sampai becandaan-becandan di tim ini, kurang lebih aku rangkum sampai sini, selebihnya ya konsumsi pribadi hehehe. Aku saranin, untuk temen-temen fakultas hukum yang punya rencana buat ikutan lomba moot court/peradilan semua, kuatkan niat dulu, minta restu sama orang tua, karena buat aku ga hanya kamu yang bertanding, kamu harus memikirkan 18 orang lainnya, mungkin lebih, dan kamu harus care dan support, jangan mentingin keinginan mu sendiri, karena setiap orang pun punya keinginannya masing-masing, dan yang paling penting jangan lupa berdoa sama Allah yah, Allah yang nentuin jalan kita semua, walaupun sudah usaha tetap doa jadi unsur utama dari suatu keberhasilan. Jangan lupa juga minta doa restu keluarga, jangan lupa minum vitamin dan perbanyak istirahat kalau ada waktu yaa dipake istirahat sebaik mungkin, biar ga sakit hehehe. Segini dulu ya, nanti kita lanjut lagi. Aku ngantuk mau bobo hahaha, nite fellas, keep reading yah! :*


** TO BE CONTINUED **